CENDANA: INVESTASI JANGKA PANJANG SEMINARI

Tubuh para seminaris membungkuk membersihkan rerumputan di sekitar cendana dan menyirami cendana yang tumbuh subur di atas tanah. Pekerjaan ini dilakukan setiap sore setelah kegiatan istirahat siang, terutama saat musim panas. Saat musim hujan, para siswa membersihkan semak di sekeliling cendana, agar tidak menutupi tanaman tersebut. Pohon-pohon cendana ditanam di lahan sebelah kiri kuburan imam projo kevikepan Bajawa,  utara asrama SMA, yang sebelumnya terlihat kosong.

Pemanfaatan lahan kosong di sekitar kompleks seminari semakin giat dilakukan karena perkebunan Malanuza yang sebelumnya menjadi andalan seminari telah berdiri menjadi PT tersendiri. Pengelolaannya berada di bawah Keuskupan Agung Ende di Ndona.

 Pada pertengahan Desember 2015 RD. Sil Edo, selaku penanggungjawab usaha kebun seminari membeli 2.000 anakan cendana dari Kurobhoko. Sejak itu para siswa SMP dan SMA seminari menanam anakan tersebut pada lahan-lahan kosong sekitar kompleks sekolah dan merawatnya.

Tidak semua cendana hidup. Saat ini terdapat 600-an pohon yang masih bertahan karena sebagian lahan tidak mempunyai unsur hara yang cukup, yakni senyawa yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman, seperti cendana. Maklum, di atas lahan tersebut dahulu ditanami jeruk dan alpukat. Perawatan cendana diserahkan tanggungjawabnya kepada Osis SMA.

“Penanaman cendana merupakan salah satu bentuk dari penerapan Grand Design pada poin ketiga tentang pemanfaatan lahan-lahan produktif, “ ujar RD. Gabriel Idrus Praeses seminari, saat diwawancarai pada Sabtu (24/3/2018).

Grand Design  adalah pokok-pokok panduan pembenahan seminari menyongsong 100 tahun berdirinya  pada tahun 2029 mendatang. Pokok-pokok panduan  tersebut, yang ditetapkan setelah diadakan analisis keadaan seminari dengan metode SWOT, adalah: Bidang Manajemen Mutu Pendidikan, Bidang Sarana Prasarana, Bidang Pengelolaan Aset dan Usaha Produktif, Bidang Penataan Lingkungan, dan Bidang Penggalangan Dana.

Diharapkan, cendana-cendana dapat memberikan hasil, yang menunjang pembenahan lembaga seminari ini menyongsong satu abad berdirinya dan sesudahnya. Tentu saja, melalui penanaman pohon cendana, para siswa terlibat aktif mencintai dan melestarikan lingkungan secara produktif.

Juga para siswa dapat belajar berbagai nilai yang memperkuat kepribadiannya. “Tanah itu pintu masuk penumbuhkembangan nilai-nilai“, kata RD. Benediktus Lalo pada suatu kesempatan.

Dengan demikian cendana adalah investasi jangka panjang, baik secara ekonomis, maupun bagi pengembangan kepribadian calon imam (Penulis: Martino Djong. Editor: Nani).

Comments are closed.