MEMILIH TONTONAN YANG EDUKATIF, BAGIAN DARI IMAN

(Lembaga Sensor Film Kunjungi SMA Seminari Mataloko)

 Film bukan hanya sekadar tontonan, lebih dari pada itu, film menjadi sarana ampuh guna menuntun diri pada kebaikan. Film seharusnya menjadi tuntunan dan bukan hanya sekadar bahan tontonan.

SMA Seminari Mataloko dikunjungi tiga tamu istimewa dari daerah ibu kota, Jakarta, Sabtu (28/7/2018). Mereka adalah Drs. Imam Suhardjo, HM, M.IKom,  Dra. Albina Anggit Anggraini, SH, dan Ana Yugo Prasetya, SH, utusan dari Lembaga sensor Film (LSF) Indonesia, yang datang untuk mensosialisasikan “Budaya Sensor Mandiri di Kalangan Pendidikan”.

RD. Beny Lalo dalam sapaan awalnya mengungkapkan terima kasih kepada tim LSF yang sudi memilih Seminari Mataloko menjadi lembaga pendidikan pertama di Flores yang dikunjungi. “Saya belum pernah mendengar sebelumnya bahwa LSF pernah datang berkunjung ke salah satu tempat di bumi Flores. Karena itu, mewakili pimpinan Seminari Mataloko, saya mengucapkan selamat datang dan terima kasih karena telah memilih Seminari Mataloko menjadi  tempat pertama yang dikunjungi,” ungkapnya. Lebih lanjut, RD Beny Lalo, menjelaskan gambaran umum sekolah Seminari Mataloko dan jumlah seminaris yang ada sekarang.

Mengenai entusiasme seminaris dalam mengikuti kegiatan ini, terpantau bahwa animonya sangat tinggi, terbukti ruangan yang disiapkan sesak dipenuhi seminaris mulai dari KPB Hingga kelas XII. Hadir pula dalam kegiatan ini para frater TOP pendamping dan RD. Nani Songkares

Film: Tontonan atau Tuntunan

Penting bagi Masyarakat Indonesia untuk memilah dan memilih film mana yang layak untuk ditonton sebab pasalnya tidak semua konten dalam film layak dikonsumsi khalayak dari semua kategori usia.

Imam Suhardjo, Ketua Komisi 1 Lembaga Sensor Film, menjelaskan bahwa terdapat beberapa konten dalam film yang tidak layak ditonton dan karenanya harus disensor oleh LSF Indonesia. Konten yang dilarang umumnya sarat akan pornografi, kekerasaan/judi/narkoba, provokasi SARA, pelecehan nilai-nilai agama dan yang merendahkan martabat/harkat manusia.

Ia menambahkan, sebagai tanda layak beredar, semua film yang ada di tanah air, pertama-tama harus mendapat Surat Tanda Lulus Sensor (STLS)  dari Lembaga Sensor Film Indonesia. Karena itu, ia memberi awasan agar hanya menonton film yang telah memperoleh surat izin. Sensor atas film menjadi sangat urgen dengan tujuan agar konten dalam film tidak bertentangan dengan ideologi Pancasila dan UUD 1945, tidak menunjukkan perbuatan yang tercela, tidak melakukan perbuatan melawan hukum dan tidak merusak kerukunan hidup antarumat beragama di tanah air.

Bapak Imam menyadari bahwasannya, pribadi-pribadi yang menangani Sensor Film tidak pernah luput dari kesalahan. “Mengingat kami yang bekerja di LSF bukanlah pribadi yang sempurna, dan karena itu, ada beberapa materi dalam film yang tidak sempurna untuk disensor, maka saya mengajak insan muda sekalian untuk menggalakkan usaha sensor mandiri,” jelasnya.

Adapun kegiatan sensor pribadi amat mengandalkan kedewasaan pridadi dan kelompok dalam memilih film yang layak ditonton. Sensor pribadi menjadi sangat penting mengingat tidak semua film yang tersebar di dunia virtual telah disensor oleh Badan Sensor Film Indonesia. Dengan melakukan sensor pribadi, maka film bukan sekadar menjadi bahan tontonan melainkan materi tuntunan khususnya bagi anak-anak dan remaja.

Sosialisasi yang Komunikatif lagi Inspiratif.

 Imam Suhardjo, sebagai pembicara utama dalam sosialisasi kali ini, mengajak seminaris untuk berpikir dengan menjawabi beberapa pertanyaan yang disodorkan. Ajakan ini ditanggapi dengan antuasiasme yang luar biasa dari para seminaris. Tak sedikit dari mereka mengacungkan tangan dan beberapa kali menjawabi pertanyaan yang disodorkan. Setiap jawaban yang benar diberi hadiah berupa gelas dan payung yang bertuliskan LSF.

 “Saya tertarik untuk menjawabi pertanyaan karena mau mendapatkan hadiah yang menarik. Siapa tahu saya bisa dapat gelas atau payung,” sela Yones, seminaris kelas XI IIS di sela-sela  pertemuan.  Suasana dalam ruangan pertemuan menjadi kian riuh ketika banyak seminaris yang “berebutan” menjawab pertanyaan yang diajukan  Imam. Pada kesempatan yang sama, beberapa seminaris mengajukan pertanyaan perihal LSF dan kiprahnya di tanah air.

Imam, Albina, dan Yugo mengapresiasi semangat yang luar biasa ini. Para seminarispun mengapresiasi materi yang disiapkan dan jalannya sosialisasi. “Bagi saya, kegiatan sosialisasi kali ini begitu menarik selain karena materinya yang bagus, cara penyampaiannya pun  beda sehingga tidak membosankan,” kata Firmus, seminaris kelas XII IIS. Firmus juga menambahkan bahwa pembicara kelihatannya sangat energik dan energi yang sama mengalir kepada audiens sehingga meskipun sudah malam, mereka tidak mengantuk.

Sosialisasi Sensor Film Mandiri pada akhirnya,  menyadarkan seminaris agar lebih selektif lagi dalam memilih tontonan dan memastikan bahwa tontonan (baca: film) sudah mendapat Surat Tanda lulus sensor dari LSF sebab memilih tontonan yang baik adalah bagian dari kedewasaan iman.

 Edukasi Melalui Film

 Film yang baik adalah film yang berdaya edukatif. Tidak semua film memilki daya seperti ini. Karena itu, di akhir pertemuan, kepada audiens,  ditayangkan sebuah film inspiratif yang diangkat dari keutamaan budaya NTT yang amat menjunjung tinggi nilai toleransi agama. Film yang dibintangi oleh aktris ternama Laudya Cintya Bella itu berjudul “Aisya, Biarkan Kami Bicara.”

Film ini berdurasi lebih dari satu jam dan  mengisahkan Aisya, seorang guru Muslim yang berkarya di sebuah daerah terpencil di NTT. Perjuangan Aisya untuk meyakinkan masyarakat setempat akan nilai agama yang memersatukan dan kerelaan masyarakat untuk menerima Aisya yang berbeda sebagai saudara mereka, menjadikan film ini menarik dan sarat emosi, “Aisya adalah gambaran tokoh Muslim yang solider dan sosok yang inspiratif. Dari Aisya saya belajar bagaimana kasih yang tanpa pamrih, mengasihi bukan karena orang lain sama melainkan karena ia berbeda dari saya. Kasih menjadi pesan yang kuat yang saya dapat dari film ini,” aku Bryan, Ketua OSIS SMA Seminari Mataloko.

Film ini mengajarkan bahwasannya keberagaman agama di Indonesia adalah kenyataan yang terberi. Manusia Indonesia entah itu orang Jawa ataupun orang NTT, entah itu Muslim atau Kristiani, tiada bedanya. Semua rakyat Indonesia sama dan bersaudara. Film “Aisya Biarkan Kami Bicara” menjadi prototipe dari film Indonesia yang berdaya edukatif. Masyarakat Indonesia dan siswa seminari Mataloko khususnya harus berani mengambil sikap untuk memilih bahan tontonan yang mendidik seperti ini. Mengingat arus komunikasi dan internet yang semakin tak terkendali, maka sensor mandiri menjadi hal yang mutlak diperlukan insan intelektual lagi beriman dewasa ini.

Di penghujung pertemuan, pihak LSF memberikan cinderamata berupa buku Bunga Rampai 100 Tahun Sensor Film di Indonesia. Memasuki Abad Kedua, plakat dan sertifikat kepada lembaga seminari sebagai tanda terima kasih atas kerja sama yang baik demi terselenggaranya sosialisasi malam hari ini. Selain itu kepada seminaris diberikan juga buku panduan Sensor Film Mandiri sebagai pedoman literasi film.

Fr. Deni Galus, SVD

Comments are closed.