MARTIN CANTER – AN EULOGY

I’d first like to thank you for coming today. Funerals are not something that any of us enjoy but Martin would be surprised to see how many people are here to celebrate his life. We wear many hats and mean different things to the people in our lives.  Martin was a much loved son, brother, uncle, friend, teacher and mentor – many of his friends also thought of him as their brother.

Martin was gifted in so many ways, through his use of language he painted the most amazing word pictures.  Some of you may remember 2 years ago at Dad’s funeral, Martin delivered the eulogy “what he wrote”   – and I’ve got to follow that.  So I’ve done my best, Martin If you’re marking my work – I’m targeting a B but I’d be happy with a B minus or C plus – but what I don’t want is too much green or red ink correcting my grammar or the comment please see me, must try harder.

So ……. How do I start to put into words the amazing life Martin lived  –  I’ve tried to unite the threads but there may be a few thread bare patches.  So here is a glimpse …….

Our Dearest Martin,

We’ll let’s start at the beginning  – your timing has never been great, born during visiting hours 3 days before Christmas.  As children, your birthday was the start of Christmas when we’d decorate the tree and go to the pantomime.

We had a very happy childhood – wonderful family holidays and adventures such as you and Dad decided to dig up a wrecked anchor on a beach in Wales just to see how big it was, the time in Cornwall when you climbed a rock on the beach and the coastguard was called.  Typically you climbed down safely and wondered what the fuss was about. 

When your head wasn’t in a book we’d spend sun drenched days building dens, getting into mischief, being dad’s assistant, cycling, canoeing and camping, and in the dark days of winter playing games such as monopoly for hours and hours.  You were a keen boy scout and were awarded chief scout.

The brains of the family, aged 5 the school Headmistress told Mum and Dad you were very bright, gifted and had the ability to go to university and achieve great things in your life.

Between finishing school and starting university you went on what they now call a gap year – off you went with a small bag, a change of clothes, a razor, toothbrush, some cash and your passport in your pocket to Australia where you worked on construction sites and farms.  Returning  via India Jacqueline and I met you in Delhi. This was pre internet and mobile phones and I recall the arrangements to meet were rather sketchy made on a quick reverse charges phone call – it all worked out and we had a fabulous time and a few adventures.

After your travels  “up North” you went to Huddersfield Polytechnic to read English and Humanities followed by a MA (English Literature) at the University of Leeds.  I remember visiting you in your student accommodation which today would be condemned.  Returning south you completed a Post Graduate Certificate at the University of East Anglia (Norwich) and became an English teacher.

As if two degrees and a post grad certificate wasn’t enough you completed a Master of Business Administration and in 2015 graduated from the University of Pennsylvania with a doctorate in Education focusing on Education in Post conflict environments.

So taking things chronologically your teaching career started in “little Scotland” a steelworks town in the East Midlands – officially known as Corby.  This is where it all began – your passion for all children to have a right and access to education irrespective of their background or gender.

Whilst teaching in Daventry you wrote and produced a musical based on Lord of the Flies by William Golding.  William Golding’s Agent declined your request for permission to write the musical but not to be deterred you went ahead changing the “conch shell” to be a PE teacher’s whistle and the main character to a girl called Peggy.  The head master was not thrilled but it was a success and 3 successful productions followed.

Promotion called and another move to a large comprehensive school in Rugby where you were Head of English, Drama and Media. 

Then a change in direction moving to Shropshire with your partner Jacqui – you became quite the expert in soft furnishings.  Keeping true to your roots you did supply teaching between soft furnishing shows and exhibitions  in areas of deprivation in the midlands where many students were not keen on attending school never mind sitting exams – somehow you inspired and ignited their curiosity for English through Motor bikes and Eastenders.

Unfortunately your relationship with Jacqui ended and it was time for a rethink and a change of scenery.  

Well it was a radical rethink and changed the course of your life –  a career in Educational Development  – which took you to Indonesia, Banda Aceh, Timor Leste and Sierra Leone where you worked for organisations such as VSO, International Rescue Committee, British Red Cross and Plan International to name a few.

Off you went to Indonesia – working initially for VSO in Flores and Bali.

Following the Tsunami in Banda Aceh you worked helping communities rebuild their livelihoods and setting up education programmes.  A few words does not adequately describe the situation and the conditions you worked in.  I remember seeing some of your photos the destruction was indescribable, you told stories of taking hours on difficult  and sometimes nonexistent roads to reach remote areas to set up schools.  Whilst in Banda Ache you met  a team from the University of Pennsylvania and  your life changed direction again.  Recognising  your talent and enthusiasm for education you were invited to study for a Doctorate in Education in the US.

Post doctorate you returned to South East Asia this time to Timor Leste – a post conflict area where you worked on a School Dropout Prevention programme.

Your final overseas role took you to Sierra Leone in West Africa and then you finally returned  to the UK working for a couple of development organisations where overseas trips where limited but you did manage to visit the Rock-hewn Churches of Lalibela on a trip to Ethiopia – which is still on my list to visit.

So let’s go back to the start of your work in Education Development.  I always felt the time you spent in Flores was a happy time in your life. There are so many stories but we’ve not got all day so here are a couple.

Where is Flores we asked as we dug out the trusted Phillips New School Atlas – it’s close to Rinca and Komodo – the home of the famous Komodo Dragons and a few islands East of Bali.  When you went nobody had heard of Flores let alone knew where it was and now it’s a tourist destination! 

After a short intensive language course  in Yogyakarta – you quickly became fluent in Bahasa Indonesian with a Flores accent – you, your backpack and motorbike helmet arrived in Flores  to be met by  –  Romo Nani (an English teacher and priest)  – the beginning of a true and lasting friendship – you became each other’s “eja” which in Indonesian means a very very close friend / brother.  You were welcomed at Johannes Berkmans seminary a catholic boys boarding school and a seminary for priests which was too be your base in the small hill town of Mataloko which could be a bit chilly and misty. Dad always said there aren’t many fathers and sons who have spent part of their working lives living in religious institutions.

You changed the minds of the local English teachers who on your arrival thought teaching English was burdensome.  By the time you left they were proud to be English Teachers.  You motivated them, identified their talents and gave them skills and self confidence to be teachers and to make teaching fun.  

Travelling on your trusted motorbike where the roads were often rough dirt tracks and barely passable with mud and landslides during the rains – you often had to leave your bike in a village and walk the remaining miles to remote village schools.  You were awarded a certificate for 2 days of extra ordinary off road motorcycling  “No river too deep, no mountain too high” – through rivers, paddy’s, stones, bricks, valleys and grass – safely achieved. 

Martin you hold a special place in the hearts of many people in Flores and they are saddened by your loss. I’ve received so many messages of condolences all echoing that you were not only a colleague but also a brother.  Your presence in Flores is still present today – you planted the seed for the creation of FLORETA – Flores English Teachers association which exemplifies how teachers in remote areas can learn together in a professional community – you were like a running stream, flowing abundantly to satisfy those who yearn for water.

In Flores sharing coffee and a family meal together in the kitchen means you’re part of a family – you belong to us. You belonged  – you helped create not only a learning community but a family.  Both I and then Mum and dad witnessed this when we visited Flores with you  – everybody loved you

On leaving Flores your friends gave you the great honour  of calling you a “Mosalaki” – a great man from Flores.   The story goes your friends wanted to give you a leaving gift and something symbolic from Flores – a “hairy bag” –  When you received the gift oh… how you danced and danced happily with a traditional sword lifting it high like a “Mosalaki”  – your friends watched you with their hearts filled with love and pride saying  “Mosalaki Martin”.

Family was important  – being in the  “Bosom of the family” –  simple pleasures just being in each other’s company.  Coming home from overseas at Christmas – Laura, Matthew and Daniel were always excited – we’d spend hours of fun – playing cards – crazy 8s, kings and thief’s at the kitchen table, dressing up with the gifts and trinkets from faraway lands  – brightly coloured necklaces, bracelets, scarves, hats  and fabrics each with a distinguished design and stories from the villages.

We joked about the need to explain Strictly, and characters and plot lines in popular TV drama’s. To our surprise when you returned to the UK permanently you became a Strictly fan and we’d guess the judges scores and who would be eliminated – small rituals, happy memories.

On becoming Dr Martin Canter with a touch of irony we called you Doc Martin as you’ve always worn Doc Marten boots and shoes.  I think you were the only person to receive a replacement pair on the “guarantee shoes for life” scheme.  You and your docs went everywhere irrespective of terrain or climate.

Music played an important part of your life – playing the trombone in the Beyton School and West Suffolk Schools bands, going to concerts, gigs, reading NME and Mojo. 

You listened to various genres – never a fan of commercial music – some might say a fan of the obscure.  If you heard music on the radio you’d previously discovered  you would be most disgruntled as no one liked their heroes to besmirched by the masses.  With friends you’d spend hours introducing each other to different music and bands broadening  your horizons laughing an praising each other’s choices.

Music bonds friendships and on a trip to Bukit Lawang in Indonesia you and your colleagues spent happy evenings relaxing  by the river with a guitar singing raucously and much to my surprise I’ve learnt  John Denver became a  favourite.  You’ve also been known to entertain your niece and nephews and anyone else who was prepared to listen – with renditions of popular songs whilst waiting in the long queues at Alton Towers .

You loved Art and design – a great fan of art deco. You’d spend hours with your friend Ian discussing visual art introducing each other to different artists and styles.  You and I did that too.

It’s no surprise you loved literature you’d read anything from different cultures and genres –  you’d always provided me with recommendations.

One of your greatest passions was cycling, either participating or watching.  Cycling in all weathers to school in Beyton you probably set yourself time trails  You were a great fan of the Tour de France either as a on-route spectator or watching on screen wherever you were in the world.  As a family we would naively chose our riders at the beginning of the race and occasionally select the winner.

Where ever you went in the world you’re bike went with you – It gave you freedom, a means to explore and engage others in your passion.

In Banda Ache you were a founder of the Aceh Bicycle Community a group bringing the joy and pleasure of cycling to those devastated by the tsunami.

Whilst in Timor Leste you completed the Tour De Timor an annual international mountain bike race -five gruelling days of racing covering almost 500 km with significant ascents and descents a tough endurance event.  You said it was a bit tough and your legs and bottom were a bit sore at the end.

Dad was a keen cyclist and you we’re passionate about restoring his bike. We enjoyed many happy hours cycling in Suffolk – you tolerating my moaning on what we called the windy ride of death but was quite impressed at the speed I went through the speed restrictor at Stowlangtoft.

You loved tinkering with bikes and cars – you’d spend hours  with Morris 1000 and bike parts distributed all over the house, garage and conservatory but you never saw the mess.  I can hear you saying driving the Morris 1000 is  “real driving – you’ve got to drive through the gears – the “motor” is unforgiving. No fancy gadgets like modern cars – easy to drive and simple to maintain”.  

You were gifted, talented, clever, bright, intelligent, kind, caring, humble, friendly, helpful, fun, witty, humorous, gentle, thoughtful , reflective, supportive, impactful,  inspirational, creative, practical, a mentor,  a teacher, patient, tolerant, able to see all points of view.  You could relate to anyone whatever their background, you made them feel at ease. You always saw the best in people. You were the life and soul of the party and everyone wanted to be in your company.

We all have light and shade, sunshine and darkness  in our lives and sometimes it’s difficult to keep the balance.  Unfortunately the darkness and shadows were often present during your life and you were unable to see how beautiful, gifted and loved you were as you struggled with your mental health. 

You were so loved by all your family and friends and you have left a significant void in our lives – we will mend but it will take some time and the broken bits may not go back in exactly the same place.

Martin you may be gone but your spirit is still alive in the heart of anyone you shared in your life. You were my brother but you were also a brother to your friends.

Tina Canter

ROMO GABRIEL IDRUS, PR, DAN KISAH SEBUAH LEGENDA

     Ada banyak hal yang berkesan mengenai Romo Idrus, sapaan sehari-hari Praeses Seminari St. Yoh. Berkhmans Todabelu yang sekaligus merangkap Kepala SMA Seminari ini. Semuanya terangkum dengan luar biasa lengkap, penuh detil, on the spot, pada momennya, dan sekaligus indah melalui buku Memori ini.

     Setahu saya, hanya ada dua pimpinan lembaga Seminari yang melakukan pencatatan luar biasa. Pertama, P. Frans Cornelissen, SVD, yang menerbitkan buku berjudul 50 Tahun Pendidikan Imam di Flores, Timor, dan Bali (Percetakan Arnoldus Ende, 1978). Kedua, Rm. Gabriel Idrus, Pr dengan Memori berjudul Perjalanan Tugas di Lembaga Pendidikan Seminari St. Yoh. Berkhmans Todabelu-Mataloko (2022) setebal hampir 500 halaman ini. Bagi saya, ini kebetulan yang sangat istimewa. Akhir dari 50 tahun pertama perjalanan pendidikan Seminari didokumentasikan dan direfleksikan secara amat mendalam oleh The Founding Father itu sendiri, dan menjelang akhir 50 tahun paruh kedua pendidikan Seminari ditandai dengan hadirnya Memori Rm. Idrus ini.

      Kalau buku pertama karya Pater Cornelissen, SVD seperti memberi aba-aba kepada Seminari dengan keyakinan yang kuat untuk berlayar 50 tahun lagi ke depan sampai mencapai satu abad, buku kedua, yakni Memori Rm. Idrus ini memberi semacam aba-aba untuk membuang sauh, setelah hampir selesai mengarungi paruh kedua 50 tahun Menuju Satu Abad. Dan setelah itu, Rm. Idrus menyerahkan tongkat estafet kepada pimpinan baru untuk berefleksi sejenak di pelabuhan menyongsong satu abad, lalu mengajak Seminari untuk taat dengan penuh keyakinan pada perintah Guru: terus berlayar, bertolak ke tempat yang dalam untuk menebarkan jala. In verbo Tuo laxabo rete (Lk. 5:5)

    Saya tidak ingin membandingkan keduanya. Rasanya tidak perlu, karena setiap orang ada masanya, dan setiap masa ada orangnya. Namun, membaca kedua karya ini, bagi orang yang ikut terlibat langsung dalam karya pastoral pendidikan calon imam di Seminari ini, sungguh mengaduk-aduk perasaan batin.

     Ada rasa syukur yang meluap. Saya teringat pelindung Seminari ini, Santo Yohanes Berkhmans. Dia tidak sampai ditahbiskan sebagai imam. Namun, kehidupannya sebagai anak muda calon imam itu begitu membekas. Pada saat kematiannya begitu banyak orang melayat. Pembimbing rohaninya hanya bisa tercengang, lalu berucap, “Hari ini, jari Tuhan ada di sini.” Dalam kedua karya istimewa ini, kita bisa rasakan hadirnya “Jari Tuhan”, di sini, di Seminari kita ini.

    Ada rasa haru yang mendalam. Rm. Idrus memulai masa penugasannya di Seminari dengan perasaan berat, karena tidak ada apa-apanya, tidak ada persiapan profesional yang meyakinkannya untuk menerima tugas ini. “Saya rasa berat Bapak Uskup,” ungkapnya jujur kepada Mgr. Longinus da Cunha. Namun, kata-kata Bapak Uskup kepadanya itu palu godam. “Karena kamu merasa berat, maka saya yakin kamu bisa!” In verbo autem Tuo, laxabo rete ­– Tetapi karena Engkau yang menyuruhnya, maka aku menebarkan jala juga.

     Dalam kisah Injil Yohanes, para murid yang pasrah pada kata-kata Tuhan yang berkuasa itu bertolak ke tempat yang lebih dalam. Mereka menebarkan jala. Di luar dugaan, mereka menangkap banyak sekali ikan. 153  ekor banyaknya. Angka  1 5 3 ternyata angka simbolis dalam bahasa Ibrani yang berarti, Akulah Anak Allah yang Hidup (ini kurang lebih penjelasan guide, ketika berkesempatan berziarah ke Danau Galilea, Israel). Nanti akan kita baca pada akhir Memori Rm. Idrus ini, rasa terpesonanya dia menyaksikan kekayaan rahmat Tuhan yang dia alami sepanjang masa penugasannya di Seminari. Ini merupakan peneguhan atas moto tahbisan imamatnya sendiri yang indah sekali, “Karya Tuhan hendak kukenangkan dan segala yang kulihat hendak kukisahkan” (Sirakh 42:15). Seluruh Bab V dari Memori ini menggemakan rasa terpesona dan sikap adoratif para murid, termasuk Rm. Idrus, setelah “menangkap” dengan mata kepala sendiri, dengan seluruh pengalaman hidup, 1 5 3  itu.

       Kita bisa baca sendiri daftar “mukjizat” atau “jari-jari 153” yang dialami sejak awal perjumpaan dengan tiga figur imam, Pater Eman Weroh, SVD, Rm. Edy Dopo, Pr, dan Rm. Bernard Sebho, Pr: penggalian visi dan misi yang melibatkan seluruh komponen, yang boleh dikatakan sebagai “pembaptisan” bersama dalam satu ikatan dan gerakan roh kependidikan; keberanian membedah tradisi penanganan keuangan Seminari dengan menanamkan tradisi dan sistem baru yang lebih akuntabel, yakni RAPBS; tanggapan yang bijak, pada waktunya, dan penuh risiko “menabrak” tradisi pendidikan Seminari, terhadap tuntutan pemerintah akan adanya manajemen pendidikan yang lebih profesional, yakni dengan memisahkan SMP dan SMA; memfasilitasi pengembangan diri yang profesional dari para guru dengan menyelenggarakan berbagai pelatihan yang berbobot demi pelayanan kepada calon imam; ketahanan menghadapi berbagai risiko, termasuk ancaman pembunuhan; upaya menghemat dana dan menabung secara berkelanjutan melalui berbagai deposito untuk kepentingan lembaga; pengembangan infrastuktur dan sarana prasarana yang kelihatannya mustahil, mulai dari rehabilitasi berat, yang menjangkau sebagian besar kompleks Seminari, sampai pembangunan-pembangunan baru, mulai dari Ruang Kelas Baru (RKB) sampai Rumah Susun (Rusun); pengadaan sarana prasarana seperti marching band, peralatan untuk Sanggar Kreasi Berkhmawan, pengadaan buku-buku untuk perpustakaan, alat musik, komputer, dan jaringan internet. Ini rasanya mustahil, tapi terjadi.

   Sehubungan dengan renovasi besar-besaran, pembangunan baru, dan pengembangan sarana prasarana ini ada sebuah kisah menarik. Suatu waktu sepulang mengantar para siswa untuk konser galang dana di Jakarta, dan setelah renovasi kamar makan SMP ditambah English Room, dan kamar tidur Rm. Nani, imam yang menerima tahbisan 29 September 1993 di Lela, Maumere ini berdoa di depan patung Santo Yohanes Berkhmans di depan Kapela SMP. Doa ini berbentuk umpatan, kurang lebih demikian. “Santo Yohanes Berkhmans. Kau lihat sedikit di belakang kau ini ko, ini kapela kumal yang tidak ada potongan. Kau tidak bisa bantu ko? Kau gerakkan orang untuk renovasi ini kapela ni ko?”

     Doa ini tampaknya kasar, tapi keluar dari hati yang jujur, dilantunkan oleh seorang yang seluruh jiwa-raganya dipersembahkan untuk Seminari, yang tak henti-hentinya berpikir dan mencari jalan bagaimana merenovasi pendidikan calon imam ini, yang telah sekian lama berjasa baik untuk gereja lokal maupun gereja sejagad. Berkali-kali Rm. Idrus meyakinkan para rekan imamnya, para guru, pegawai, orang tua / wali seminaris untuk mulai mengambil langkah merenovasi gedung-gedung yang reyot. “Ini memang berat, tapi kalau kita tidak mengambil tanggung jawab, siapa yang harus mulai?”

       13 Maret 2017, pukul 10.00 pagi. Ratusan umat berkumpul di dalam Kapela Santo Yohanes Berkhmans yang telah dipugar itu, untuk merayakan Misa Syukur. Seluruh bangunan direnovasi dengan tetap mempertahankan arsitektur yang lama. Loteng, atap, tembok, lantai diganti baru. Interior Kapela itu indah sekali dan sungguh mengangkat hati. Bagian luarnya diberi cat putih yang menawan. Tanggal 13 Maret adalah Hari Pesta Santo Yohanes Berkhmans. Dalam Misa Syukur itu, melalui para donatur yang saat itu hadir, Santo Yohanes Berkhmans seakan-akan mengabulkan secara utuh jeritan hati Praeses Seminari yang sudah kehilangan kehalusan kata untuk mengungkapkan doa. “Jari Tuhan ada di sini”! Upaya renovasi Kapela ini dicatat secara lengkap dalam Memori ini.

      “Jari Tuhan, jari 1 5 3” terus berlanjut. Saya tidak ingin menyebutkan satu per satu. Semuanya terekam dalam Memori ini. Saya hanya menyebutkan beberapa contoh.

     Rm. Idrus menghidupkan kembali kegiatan ekstrakurikuler Pramuka jauh sebelum kegiatan tersebut digaungkan kembali melalui Kurikulum 2013. Berbasiskan pengalamannya di bangku SMA tahun 1980-an di mana gerakan Pramuka begitu terasa di Seminari, dengan kemping-kemping yang mengesankan, termasuk kemping di Mengeruda, Soa, tahun 1984 bersama sekelompok pemuda yang tergabung dalam Pertukaran Pemuda Indonesia-Kanada (INKA), Rm. Idrus meminta bantuan Pak Nani Regang, tokoh Pramuka di Kabupaten Ngada, untuk mengaktifkan kembali gerakan Pramuka di Seminari. Sejak itu, Pramuka menjadi kegiatan yang sangat hidup. Belakangan, kegiatan tersebut bermetamorfosa dalam ‘wajah-baru’ bersama kegiatan Bahasa Inggris, English Camp. Bahasanya menggunakan Bahasa Inggris, rohnya kegiatan Pramuka. Dia menjadi wadah integrasi. Berbagai mata pelajaran terlibat. Terakhir, pada English Camp 2018, mata-pelajaran Inggris, matematika, fisika, dan Kesenian berkolaborasi memfasilitasi berbagai kegiatan selama 4 hari penuh dengan lapangan sepabola SMP sebagai camping ground-nya.

     Rm. Idrus juga menginisiasi gagasan Grand Design Seminari menuju Satu Abad. Terasa sekali di sini berbagai pihak terlibat menyumbangkan pikiran dan tenaga. Berbagai Focus Group Discussion (FGD) dengan Pemkab Ngada, alumni serta pemerhati pendidikan digelar. Hasilnya terasa sekali. Ada perumusan masalah yang jelas, ada semacam arah-dasar, bagaimana menjalankan reksa pendidikan Seminari ke depan, ada upaya-upaya konkret dalam rangka pembenahan Seminari di berbagai sektor.

     Upaya-upaya konkret itu beraneka ragam, dan terus berjalan. Di bidang legalitas status tanah Seminari, misalnya. Ini kerja yang sangat ruwet dan menjadi masalah turun-temurun. Di masa kepemimpinan Rm. Idrus, legalitas status tanah menjadi jelas. Untuk situasi sekarang dan ke depannya di mana legalitas status tanah menjadi taruhan eksistensi Seminari, ini merupakan salah satu legacy (warisan) yang sangat istimewa. Semua perjuangan itu secara kronologis dan lengkap dapat dibaca pada Memori ini.

    Upaya lain yang tak kalah pentingnya bagi eksistensi Seminari ke depan adalah perjuangan kaderisasi tenaga tertahbis untuk bekerja di Seminari. Konsekuensi dan risikonya besar untuk Seminari. Kalau sekarang tidak dilakukan, maka Seminari akan berada pada situasi to be or not to be. Tidak bisa lagi diharapkan seorang imam dengan basis Sarjana Filsafat Umum ditugasi begitu saja bekerja di Seminari, tanpa ada persiapan yang lebih spesifik. Kalau para imam tidak disiapkan secara khusus, maka akan ada dua kemungkinan. Atau para awam yang profesional mengambil alih posisi-posisi penting pendidikan di Seminari sesuai tuntutan pemerintah dan profesionalisme, atau Seminari ini tinggal hanya sejarah. Tidak bertahan. Mati dan menjadi fosil.

    “Jari Tuhan” itu terasa sekali, ketika tiba-tiba seluruh dunia ditimpa bencana Covid-19. Semua orang, semua lembaga, berada pada situasi batas, situasi kritis. Kalau penanganannya keliru, kalau tidak ada kolaborasi yang saling menjaga, yang saling menyelamatkan, yang penuh pemahaman, yang menumbuhkembangkan, situasi bisa sangat berbahaya. Kalau keputusan-keputusan keliru, atau membingungkan, masa depan lembaga ini bisa berbeda. Orang kunci di balik penanganan bencana Covid-19 yang dahsyat ini adalah pemimpinnya, Rm. Idrus.

     Semua ini menimbulkan rasa bangga. Rm. Idrus, sejauh yang saya tahu, imam yang bersahaja. Imam yang rendah hati. Dia pikul pacul, bekerja di kebun. Pernah hampir terjatuh di kebun kopi. Dia ngepel lantai. Dia bersihkan kandang babi. Kalau melihat Rm. Idrus sore-sore dorong mesin untuk potong rumput, itu hal yang biasa.

     Namun, yang sering tidak terlihat, dia adalah sekretaris itu sendiri, perekam jalannya roda kehidupan Seminari yang ulung, selama masa pengabdiannya. Dia misa pagi sekali. Hampir setiap hari. Jam 6.00 pagi, dia sudah menyantap sarapan pagi di kamar makan. Jam 6.30, dia sudah ada di kantornya, menunggu kehadiran rekan-rekan guru. Selama berada di kantor, dia duduk menulis buku kronik, dalam sunyi. Hanya ditemani, Sparky, anjing kesayangannya. Kalau dia minta bantuan sesama rekan untuk membuat draft, atau kertas kerja, atau laporan, dia memeriksa dengan sangat teliti, sampai titik dan koma. Berkali-kali.

     Melalui kehadiran dan karyanya, “Jari Tuhan” ikut menari-nari di sini, di Seminari ini. Maka, kalau pada Bab V, dia bermadah, “Karya Tuhan hendak kukenangkan dan segala yang kulihat hendak kukisahkan” (Sirakh 42:15), ini adalah madah seluruh anggota Komunitas Seminari. Dia mengartikulasikan ungkapan syukur Seminari ini.

Jembatan Kolaborasi, Jembatan Transformasi

    Profesor Rhenald Kasali, Ph.D, Guru Besar Ekonomi pada Universitas Indonesia, melalui program Youtube-nya menyebut 10 ledakan besar yang terjadi pasca Covid-19, di antaranya ledakan kolaborasi. Zaman sekarang ini adalah zaman kolaborasi. Orang tidak bisa lagi bekerja sendiri. Rhenald Kasali menyebut 3 S untuk membangun kolaborasi. S pertama adalah sensory. Banyak pesan atau sinyal yang tidak terungkap lewat kata, tapi lewat sinyal-sinyal tubuh, lewat sensory. S kedua adalah synchronous. Kalau mau berkolaborasi kita harus sinkronkan diri. Ketiga adalah spontaneous, tidak kaku, berdiskusi mengenai berbagai hal di mana saja, ada kebebasan untuk berkreasi, mencipta.

   Salah satu kekuatan Rm. Idrus ini adalah kemampuannya untuk tidak saja berkolaborasi, tapi menjadi jembatan kolaborasi berbagai pihak. Rasanya seluruh karya besar yang disentil di atas adalah hasil kepiawaian Rm. Idrus berkolaborasi.

      Dia bukan tipe lone ranger, yang mau bekerja sendiri, bertarung sendiri. Dia bekerja sama dan menghargai kemampuan rekan-rekannya. Dengan caranya, dan dengan kerendahan hatinya, dia memupuk kerja sama itu.

          Suatu waktu, dia meminta pertemuan, hanya di antara para imam. “Teman-teman, kalau teman-teman lihat ada sesuatu yang kurang pada saya, kita omong terus-terang ko.” Teman-teman bicara terbuka, tapi tentu ada pesan-pesan yang mungkin tidak diungkapkan dengan kata-kata. Rm. Idrus menangkap sinyal-sinyal. Juga ada hal-hal yang Rm. Idrus tidak ungkapkan dengan kata-kata, karena rahasia jabatan, karena ada banyak pertimbangan. Namun, ada sinyal-sinyal yang teman-teman baca. Rm. Idrus lepas bebas dalam pergaulan, tapi ada momen di mana kata-katanya terukur. Dia butuh waktu, ruang, dan konteks tertentu untuk mengungkapkannya. Rm. Idrus bukan tipe pemimpin yang judgemental.

     Maka kalau banyak orang memberi kesaksian bahwa kamar makan di Seminari menjadi tempat yang paling menyenangkan untuk rekan-rekan se-komunitas, Rm. Idrus adalah kuncinya.

     Rm. Idrus dengan rela hati menempatkan diri dalam jaringan yang lebih besar. Dia membuka kerja sama dengan berbagai pihak: dengan pemerintah, dengan pemerhati pendidikan, dengan para alumni. Dengan caranya sendiri, dia merawat dan menumbuhkembangkan jaringan itu, bahkan dengan sentuhan yang sangat personal. Dalam jaringan yang besar itu, dia berupaya mensinkronkan semua pihak, agar berada pada ‘nada’ atau arus yang sama, untuk kepentingan lembaga pendidikan calon imam ini. Dia adalah jembatan kolaborasi, atau pemimpin sebuah orkestra, yang membuat kolaborasi berbuah transformasi.

     Suatu waktu, pada pertengahan tahun 2017 selepas kegiatan lokakarya bersama Ibu Itje Chodidjah di Wisma Emaus, Ende, Pater Anton dan saya memutuskan untuk berbicara dengan Rm. Idrus di kantor Kepala Sekolah SMA. Kami bercerita tentang lokakarya yang begitu bagus yang kami alami di Ende bersama Ibu Itje. “Kita harus buat lokakarya ini untuk semua formator Seminari. Nani tolong komunikasikan dengan Ibu Itje, tanyakan waktunya, dan atur bagaimana dia bisa ke Seminari.”

     Itulah awal pembicaraan untuk menghadirkan Ibu Itje Chodidjah di Seminari Mataloko, dan pada 15-17 Februari 2018 terjadilah lokakarya yang istimewa berjudul Interpersonal & Social Skills Training dengan Ibu yang sangat Islami yang ikut menjadi bagian dari orkestrasi pendidikan calon imam.

   Ini salah satu contoh bagaimana dalam kepemimpinan Rm. Idrus, spontanitas dan kebebasan diberikan ruang yang begitu leluasa sehingga orang dapat bekerja dan memberikan yang terbaik dengan segala totalitas untuk kepentingan anak-anak.

       Dalam bidang saya sendiri, bahasa Inggris, saya merasakan itu. Saya memfasilitasi kegiatan Immersion Program, dan melaksanakannya di berbagai tempat, termasuk di Fo’a, di kebun Pak Laurens Nau, dan saya tahu Rm. Idrus sepenuh hati mendukung. Bersama anak-anak, kami mendirikan Berchmawan News, dan Rm. Idrus berdiri sebagai pilar pendukung. Kami mengembangkan Eagle English Club yang sampai sekarang sangat aktif, dengan peserta dari berbagai sekolah. Kami merancang dan melaksanakan English Camp dengan Pramuka sebagai rohnya, dan lapangan atas Seminari sebagai camping ground. Kami mengembangkan extensive reading, berjejaring dengan Extensive Reading Foundation di Jepang, dan menggunakan aplikasi MReader untuk membantu siswa. Lagi-lagi Rm. Idrus tidak hanya mendukung. Dalam sidang guru, extensive reading ditetapkan sebagai bagian dari kurikulum Seminari, dan English Room menjadi salah satu pos internet yang penting di Seminari.

  Bagi saya, Rm. Idrus tidak hanya piawai berkolaborasi. Dia adalah jembatan kolaborasi dan jembatan transformasi. Di tangannya, reksa pendidikan di Seminari menjadi sebuah simfoni.

Kisah Sebuah Legenda

    Pada 30-31 Januari 2006 diadakan lokakarya berjudul “Sistem Penilaian berdasarkan KBK”. Laporan lengkapnya bisa dibaca pada Memori ini. Pada Sambutan Penutupan, Rm. Idrus berbicara tentang novel Sang Alkemis, karya penulis Brazil, Paulo Coelho.

       Novel itu memang menarik sekali. Namun, yang lebih mengesankan saya, adalah pelajaran yang ditarik Rm. Idrus. Dia berbicara tentang tokoh utama, bocah penggembala domba dari Andalusia, bernama Santiago. Singkat cerita, Santiago bermimpi mendapatkan harta karun. Harta karun itu ada di bawah sebuah piramida di Mesir. Di Mesir, dia bertemu seorang pedagang Kristal. Atas jasa Santiago, pedagang Kristal itu jadi kaya. Dia memberikan sejumlah uang kepada Santiago untuk pulang ke kampung halamannya. Dia mengukir kisahnya sendiri menjadi seorang legenda penggembala domba. Kepada para guru, Rm. Idrus berpesan, “Legenda kita adalah legenda guru.”

       Saat membaca Memori Rm. Idrus ini, sebetulnya saya membaca kisah sebuah legenda. Legenda seorang pemimpin yang sederhana, anak desa, seperti Santiago. Legenda seorang pemimpin yang penuh impian. Legenda seorang pemimpin yang teguh, yang penuh perjuangan, yang menderita, tapi tak pernah menjadikan penderitaannya sebagai alasan untuk menyerah. Kehidupan seorang pemimpin itu padang pasir, seperti yang dialami Santiago, tapi langkahnya, seperti langkah Santiago, tak pernah surut. Ada banyak kemustahilan yang sebenarnya bisa menghentikan langkah Santiago. Namun, Santiago pantang mundur. Dia bahkan mengalami, banyak hal menjadi mungkin. Pemimpin memungkinkan yang mustahil menjadi nyata. Legenda seorang pemimpin yang mampu membaca pertanda. Legenda seorang pemimpin yang menghayati kepemimpinannya sebagai sebuah seni, sebuah orkestra untuk menghasilkan simfoni. Legenda seorang pemimpin yang basisnya adalah spiritualitas, berbagi kekayaan imamat.  Legenda seorang pemimpin yang mengajak seluruh komunitas untuk melihat, dan percaya, “Jari Tuhan ada di sini”, di Seminari ini.

     “Karya Tuhan hendak kukenangkan dan segala yang kulihat hendak kukisahkan” (Sirakh 42:15). Terima kasih Rm. Idrus.

                                            Rm. Nani Songkares, Pr 

SI RAMBUT PUTIH

Catatan Kenangan bersama Romo Bene Daghi, Pr

“Kamu sudah lewat 5 menit. Saya tunggu kamu di lapangan tapi kamu tidak datang. Tidak perlu lagi ke lapangan!” tegur Romo Bene, sapaan khas untuk Romo Benediktus Daghi, Pr, saat beliau baru menjadi Praeses Seminari Mataloko. Kami janjian bermain badminton di aula rekreasi SMP pukul 15.30. Namun, karena saya masih harus bekerja bersama siswa pada hari Rabu (Rabu dan Sabtu adalah hari kerja di pos kerja masing-masing selama 1 jam sesudah istirahat siang), saya tidak bisa datang ke aula rekreasi pada waktunya. Tanpa tedeng aling-aling, Romo Bene menegur saya di depan para siswa.

Salah satu kekhasan Romo Bene adalah penghargaan yang luar biasa besar terhadap waktu. “Kalau kita tidak disiplin, kita akan menunda banyak pekerjaan, kita mengganggu banyak orang, dan ini merepotkan,” katanya suatu waktu. “Time is what we want most but, but what we use worst, ” kata William Penn. Untuk Romo Bene, waktu harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Begitu lonceng tanda selesai jam pelajaran, Romo Bene mengakhiri pelajarannya dan meninggalkan ruangan kelas. Satu atau dua menit sebelum pelajaran dimulai Romo Bene sudah berada di depan kelas. Bahkan saat memberikan ceramah, diminta bicara sekian menit, sekian menit itulah yang dimanfaatkannya sungguh-sungguh.

Karena penghargaan yang besar pada waktu inilah, Romo Bene selalu ada waktu untuk menyiapkan segala sesuatu: kotbah, pelajaran, ceramah. Ada waktu untuk menyiapkan modul pelajaran. Ada waktu untuk memeriksa pekerjaan siswa. Dan, ada waktu untuk melayani sesamanya.  Asal telah disampaikan sebelumnya, dia tidak akan pernah melalaikan permintaan orang. Dia adalah tempat para Romo, frater, guru, dan pegawai mencurahkan isi hatinya, melalui Sakramen Pengakuan, atau konsultasi pribadi. Dia adalah orang tua yang rapuh secara fisik, tapi menjadi sandaran kokoh secara rohani.

Saat para Romo atau para guru mengalami kesulitan kendaraan, Romo Bene selalu menawarkan panther-nya. “Saya gedor kamar Romo Bene tengah malam, karena ibu mau melahirkan,” kisah Pak Yus Tae, guru biologi di Seminari, yang telah menjadi Kepala Sekolah di SMA Negeri di Were. “Saya nekat saja, Romo. Saya yakin, beliau pasti mau bantu. Benar. Beliau langsung bangun, ambil panther di gudang, dan bantu antar ibu saya ke Bajawa”, kenang Pak Yus.

Suatu waktu dalam sebuah sidang sekolah, para guru diimbau membelikan laptop. Para guru terdiam. Saat itu harga sebuah laptop dengan spesifikasi biasa saja mencekik. Romo Bene dengan sukarela menawarkan uang yang disimpannya di bank untuk dipinjamkan. Dia hidup sederhana. Uang tidak dia belanjakan sembarangan. Sebesar apa pun yang dia peroleh, dia tabung. Pada waktunya, dia mengulurkan tangan untuk membantu. Pastor bonus – gembala, imam yang baik, yang rela berkorban, asal orang lain tertolong, dan merasa berarti dalam hidupnya.

Saat Indonesia bergulat dengan kebhinekaan, topik tentang Islamologi menjadi salah satu pembicaraan hangat di kamar makan. Ada-ada saja pertanyaan yang dilontarkan. Islamolog ini pasti akan meladeni dengan ketenangannya, dengan guyon-guyonnya yang membuka cakrawala penghargaan terhadap kebhinekaan. Sesewaktu dia menyisipkan bahasa Arab yang mengundang ingin tahu. Semua mata pasti tertuju kepada Si Rambut Putih – julukan para siswa seminari kepadanya. Si rambut putih penuh kasih dan inspirasi.

Orang tua yang penuh kasih itu kehangatan di musim dingin. Kepergian Romo Bene pukulan besar untuk Seminari. Kami – para Romo, frater, suster, guru, pegawai, anak-anak kehilangan sosok orang tua. “Aduh, orang tua sudah tidak ada lagi.” Kata-kata ini membuat hati sangat pilu. Pilu sekali. Sebuah sandaran telah hilang.

Biasanya anak-anak seminari akan pergi berdoa dan bermain-main, bercanda di pusara Pater Engels, SVD, Romo Domi Balo, Pr, Romo Nadus Sebho, Pr, dan para Romo lainnya di kuburan. Mereka membersihkan kuburan, pasang lilin. Berdoa, omong-omong. Mereka juga pasti rindu bercanda dengan kae, Romo Bene Daghi, di pusaramu. Hanya saat ini, pusaramu jauh di sana, di Wolobaja.

Semoga Romo Bene selalu bisa omong-omong dengan anak-anak, di hati mereka. “Cuma dalam Dia yang menguatkan aku, aku mampu” (Fil 4:13). Kami mencintaimu kae. Selamat jalan.

Nani Songkares

IMAM DI ANTARA CALON IMAM

 IMAM DI ANTARA CALON IMAM

Oleh : Rm. Beni Lalo, Pr

Tulisan ini dibuat dalam rangka Pancawindu imamat Rm. Bene Daghi. Beliau mendesak saya agar segera menuntaskan tulisan ini untuk dimasukkan ke dalam Buku Pancawindunya. Setiap kali ketemu selalu beliau bertanya “sudah selesai ko ?”. Di awal bulan Januari saya mengatakan kepadanya, ”sudah tuntas Ka’e…”. Saya tidak sangka kemendesakkan pertanyaan Rm. Bene sebagai pertanda bahwa ia tidak lama lagi hidup di dunia ini. Tanggal 1 Pebruari 2021 beliau menarik napas terakhir di RSU Bajawa dan dikuburkan dengan cara khas di usia imamat ke 36 menuju 37 tahun.

Dalam duka kita menyerahkan Rm. Bene ke dalam tangan Tuhan. Sambil kita bersyukur atas 36 tahun imamatnya sebagai rahmat Allah bagi dunia dan gereja. Benar motto tahbisan imamatnya: “Cuma dalam Dia yang menguatkan aku, aku mampu…” (bdk.Fil. 4: 13). Rahmat Allah meneguhkan kesetiaan seorang imam yang rapuh secara manusiawi. Rahmat yang ditumpahkan dalam kondisi batin hidup seseorang, dalam dialog internal dari waktu ke waktu antara dinamika panggilan/tindakan Allah dan dinamika jawaban/tindakan manusia (Darminta,2006: 16). Allah yang hadir dalam seluruh proses panjang panggilan dari tahap awal ke tahap perutusan: undangan Allah pada seseorang; keinginan seseorang untuk bersatu dengan Allah; komitmen dalam iman; perkembangan spiritual; dan mandat apostolik (Konseng, 1995: 14).

Tahap-tahap yang sama juga dialami oleh Romo Bene Daghi sepanjang 36 tahun sebagai imam. Dalam tulisan ini, saya tidak mendalami tahap-tahap di atas. Saya membuat refleksi yang bersumber dari konsep imamat (biblis dan tradisi gereja) kepada fenomena-fenomena yang sempat tertangkap lensa dalam pengalaman hidup bersama Rm. Bene Daghi.

A. Menjadi imam Tuhan

Pada saat seseorang menyebut kata “imam”, muncul dalam pikirannya gambaran sosok seorang yang berperan sebagai pengantara manusia dan Tuhan, seorang yang berperan sebagai penghubung yang menyampaikan doa dan harapan umat pada Tuhan. Sebaliknya juga, imam menjadi tanda kehadiran Tuhan di tengah umatNya. Surat Ibrani  mencatat bahwa seorang imam ditetapkan bagi manusia dalam hubungan mereka dengan Allah (Ibr.5:1).

Konsili Vatikan II menyatakan bahwa imam menyandang kewibawaan Kristus dan berkat meterai istimewa, dijadikan serupa dengan Kristus, sehingga mampu bertindak dalam pribadi Kristus Kepala (PO 2). Dengan demikian, imam menjadi simbol kesucian. Simbol kesucian pada diri imam dinyatakan melalui pelaksanaan tugas-tugasnya, yakni tugas mengajar (pelayanan Sabda Allah), menguduskan (pelayanan sakramen) dan memimpin (pelayanan kepemimpinan).

1. Pelayan Sabda Allah: sebagai pelayan Sabda Allah, imam bertugas untuk mewartakan Injil ke seluruh dunia. Perjanjian Lama dalam Kitab Ulangan mencatat peran mengajar dari imam adalah mengajarkan aturan-aturan Tuhan kepada Israel (Ul.33: 10). Dalam teks ritus tahbisan imam, ada ajakan terhadap imam baru untuk mengajar dan melaksanakan aturan Tuhan. Seperti pesan Paus Fransiskus,”…dengan merenungkan hukum Tuhan, pastikan kalian percaya akan apa yang kalian baca, kalian ajarkan apa yang kalian percaya, dan kalian menjalankan apa yang kalian ajarkan…”.

Tentang sosok Rm. Bene, saya mengenal sebagai pribadi imam yang berpusat pada Sabda Allah. Dia berusaha hidup konsisten. Boleh saya bilang, dalam kerapuhannya, dia menghidupi apa yang dia baca dan percaya, serta apa yang dia wartakan. Hal ini terlahir dari bagaimana ia bersungguh-sungguh membaca, merenung dan membagi Sabda Allah setiap hari. Sabda Allah dihadapkan pada diri sendiri untuk dihayati, baru sesudah itu dibagikan pada sesama. Tampak dalam persiapannya untuk merayakan Ekaristi pada semua hajatan, entah peristiwa harian sederhana, entah peristiwa hari besar/hari raya. Buku agenda khusus untuk renungan/kotbah tersiapkan dan disimpan secara rapi dari dulu sampai sekarang. Kotbahnya disiapkan dan dibawakan secara tertulis atau diketik. Jarang dia berkotbah tanpa teks.

Peran pelayan Sabda Allah identik dengan peran guru. Sebagai calon imam (frater TOP) dan imam, dia selalu ditempatkan sebagai guru di lembaga pendidikan calon imam, kecuali sebagai seorang diakon ditempatkan di paroki Wolofeo.

Satu kelebihan dari Romo Bene sebagai seorang guru adalah konsistensi antara apa yang diajarkan dan apa yang dihidupinya. Dia menunjukkan keteladanan kepada kami para imam  di seminari. Keteladanan yang paling terasa adalah pada disiplin diri.  Pϋnktlich ! Waktu benar-benar terdiri atas detik per detik, menit per menit.

Peran pelayan sabda identik juga dengan peran kenabian yang mewartakan kebenaran. Memang benar pribadi ini berbicara tentang kebenaran. Berbicara sesederhana apa pun harus benar dengan verifikasi data yang jelas. Dia menertibkan dirinya pada jalan lurus sampai pada cura minimorum, seperti mengurus keuangan harus dipertanggungjawab sampai pada satu sen. Kebenaran yang dihayatinya adalah buah dari kedalaman diri yang berakar pada Sabda Allah yang direnungkannya setiap hari. Kedalaman diri bukan ruang kosong, melainkan lahan subur untuk kebenaran hidup (Reinhard Lettmann: Innerlichkeit ist kein Hohlraum oder inhaltlose Leere…)

2. Pelayanan sakramen: sebagai pelayan sakramen, imam bertugas untuk mempersembahkan kurban rohani atau melayani karya pengudusan lewat sakramen (PO 5). Dalam surat kepada umat di Ibrani (5,1), dikatakan secara jelas bahwa imam ditetapkan bagi manusia dalam hubungan mereka dengan Allah, supaya ia mempersembahkan persembahan karena dosa. Dengan melayani sakramen-sakramen, seorang imam menghadirkan Kristus yang telah mengurbankan diri-Nya di kayu salib.

Searah dengan disiplin dirinya yang baik, pribadi Romo Bene selalu setia merayakan Ekaristi harian pada waktunya, kecuali kalau dia dalam perjalanan atau sakit. Ekaristi harian disiapkan sejak sebelumnya. Omnia parata sunt. Semua disiapkan termasuk membaca kalender liturgi setiap hari dengan semua titik komanya, sehingga semua teman imam yang merayakan hut kelahiran dan tahbisan hari itu, didoakan.

Kekurangan yang berkaitan dengan pelayanan sakramen adalah dia jarang melayani sakramen permandian, sakramen nikah dan sakramen orang sakit, karena alasan yang sangat jelas, full di seminari. Sakramen tobat tetap dilaksanakan untuk para imam/ suster yang datang mengaku dosa dan terlebih pelayanan untuk para siswa seminari.

Seiring dengan masa tuanya dan memiliki kematangan rohani yang mumpuni, dia pernah dipercayakan oleh Uskup sebagai Delegatus untuk cura animarum biara-biara di kevikepan Bajawa dan sering pula melayani ret-ret para imam/suster.

3.Pelayanan kepemimpinan/gembala: sebagai pemimpin umat Allah, imam mengemban tugas Kristus sebagai Kepala dan Gembala dengan menghimpun semua orang, dalam persaudaraan sejati dan menghantar mereka menuju komunio Allah Tritunggal (PO 6). Seperti kata Paus Fransiskus bahwa imam menjalankan tugas di dalam Kristus, Kepala dan Gembala, dalam persatuan dengan Uskup. Imam menjalankan tugas seperti Kristus, bukan untuk dilayani melainkan untuk melayani.

Seperti sudah dikatakan di atas bahwa Rm. Bene bertugas lebih di lembaga-lembaga pendidikan calon imam, maka boleh dibilang dia menjadi gembala dan pemimpin di seminari-seminari. Domba-dombanya adalah para siswa seminari/para frater, dan saat beliau menjadi Praeses di Ritapiret dan Mataloko, domba-dombanya adalah seluruh anggota komunitas itu.

Penempatan Romo Bene di Seminari Menengah Mataloko sejak 2006, sebenarnya dimaksudkan oleh Uskup, agar di tengah komunitas pendidikan calon imam, harus ada seorang imam senior yang berperan sebagai teladan, sekaligus sebagai seorang tua yang matang, yang berperan sebagai sosok bijak dan tenang di tengah orang muda. Menjadi tokoh pemersatu dan menjaga persaudaraan adalah salah satu sayap dari tugas kegembalaan atau kepemimpinan seorang imam.

B. Menjadi imam Diosesan

Siapakah imam diosesan itu ?  Rm. Domi Balo (alm.) dalam brosur pendidikan calon imam, menjelaskan secara negatip bahwa imam diosesan adalah imam yang tidak termasuk Ordo atau Konggregasi/Tarekat tertentu. Imamatnya adalah imamat perdana atau rasuli (seperti diterima para Rasul), yakni imamat seperti yang diserahkan Kristus kepada para murid-Nya pada awalnya. Atau sekurang-kurangnya berpangkal pada imamat awali tersebut, tanpa atribut lainnya, terkecuali bahwa ia oleh tahbisannya di-tua-kan. Dalam bahasa aslinya disebut “Presbyter”, yang berarti “tetua/penatua”, yang kemudian diterjemahkan dengan “imam”. Oleh sebab itu, di belakang nama seorang yang ditahbiskan menjadi imam diosesan (khususnya di Indonesia) ditambahkan atribut “Pr” (singkatan dari presbyter, bukan projo)

Imam non tarekat ini disebut imam diosesan yang dikaitkan dengan kata “diocesis” (Lat. wilayah) karena ia terikat pada salah satu wilayah keuskupan tertentu. Dioses sama dengan praja dalam bahasa Jawa. Dalam hubungan dengan Gereja, yang dimaksudkan dengan wilayah tertentu/dioses, adalah wilayah tertentu gerejawi, yakni keuskupan. Oleh karena mereka terikat dengan keuskupan tertentu, maka mereka disebut imam diosesan. Pimpinan mereka adalah seorang Uskup Diosesan (Uskup dengan yurisdiksi wilayah “kekuasaan”, sebagai pemimpin resmi partikular). Dengan Uskup itu, ia mengikatkan diri.

Romo Bene mengambil keputusan masuk Seminari Tinggi Ritapiret pada tahun 1974 dengan motivasi yang sangat personal. Dia merasa dirinya cocok untuk menjadi imam yang mengabdikan diri untuk umat setempat di Keuskupan Agung Ende. Dia mau menghayati spiritualitas imam diosesan “dari dunia kembali ke tengah dunia”. Ke tengah dunia dan bersatu dengan dunia, menghadirkan diri di sana secara lain dan baru sambil memberikan kesaksian khusus imamiahnya. Dikatakan secara lain dan baru, sebab sejak tahbisan, imamatnya dituntut oleh martabatnya itu, harus dijalani di tengah dunia menurut nasehat injil (ketaatan, kemiskinan, kemurnian) secara konsekuen. Pelbagai hak yang seharusnya dimiliki oleh dunia, oleh karena tahbisannya dan misinya yang baru itu, harus ditinggalkan dan ditanggalkannya. Di tengah dunia, dia harus memberikan kesaksian yang baru.

Hanya sayangnya, harapan Romo Bene untuk bekerja secara langsung bersama umat di paroki-paroki yang sederhana, tidak terwujud. Sebagai penghayatan pada spiritualitas alkitabiah, sebagai dasar spiritualitas imam diosesan, dia harus taat pada keputusan Uskup. Uskup sudah mempunyai rencana lain untuk dia. Dia disiapkan untuk studi lanjut di Roma untuk mendalami bidang Islamologi. Semuanya ini membuka jalan baru dan menentukan perjalanan imamatnya selanjutnya ke depan. Dia harus bekerja setiap hari di tengah para calon imam sebagai dosen dan guru sampai kematiannya.

Pelayanan kecil setiap hari dijalankannya dengan kesetiaan yang besar. Kesetiaan adalah buah Roh Kudus dalam diri sang imam. Kesetiaan adalah wewangian yang menyenangkan dunia dan manusia (Paus Fransiskus). Seperti kata Paulus, “…sebab bagi Allah, kami adalah bau yang harum dari Kristus di tengah-tengah mereka yang diselamatkan dan di antara mereka yang binasa..” (2 Kor.2:15). Inilah yang disyukuri dalam perjalanan imamatnya sampai melewati 36 tahun dan tak sampai pada pancawindu yang direncanakan…Selamat jalan Rm. Bene menuju keabadian. Di sana perayaan syukur imamatmu menjadi sempurna.

Rm. Beny Lalo, Pr

Pengasuhan Digital bagi Seminaris Diaspora

Sejak dipulangkan ke rumah masing-masing pada akhir Maret lalu, praktisnya sebagian besar proses formasi anak-anak Seminari Santu Yohanes Berkhmans Todabelu Mataloko berlangsung melalui metode Dalam Jaringan (Daring).

Pengasuhan digital dari orang tua, pihak seminari, para pastor dan para mitra menjadi sangat penting dan dibutuhkan. Dalam rimba raya jaringan internet, para seminaris diaspora ini perlu didampingi dan diasuh.

Dialog aktif antara anak dan orang tua, para pastor dan para mitra menjadi kunci keberhasilan pengasuhan digital untuk para seminaris diaspora. Tingkat keseringan berkomunikasi antara kedua pihak ini harus berbanding lurus dengan banyaknya waktu yang digunakan anak untuk berselancar di dunia maya.

Ketika durasi “berada di depan layar” kian meningkat, partisipasi aktif orang tua, para pastor dan para mitra dalam membangun komunikasi dengan anak harus ditingkatkan pula.

Mengapa Penting?

Pertama, situasi sekarang memaksa anak-anak seminari melakukan banyak aktivitas Daring, terutama untuk mengikuti Kegiatan Belajar Mengajar (KBM). Selain itu, interaksi untuk proses formasi sebagai calon imam juga terjadi melalui media-media Daring.  Kedua tuntutan ini menyebabkan durasi waktu untuk cemplung ke dalam dunia digital semakin tinggi.

Kedua, jagat maya merupakan jagat yang sama sekali asing bagi sebagian besar anak-anak seminari. Dalam situasi normal, mereka dilarang menggunakan HP dan tidak memiliki akses ke dalam dunia maya dengan segala kemungkinan-kemungkinannya yang tidak terbatas. Dalam era kenormalan baru ini, mereka diwajibkan memiliki HP dan keahlian berselancar di dunia maya untuk melayani kepentingan formasi.

Ketiga, internet selalu berwajah ganda. Di satu sisi, akses ke dalam internet meningkatkan literasi dan wawasan anak. Di sisi lain, dalam internet terdapat sejumlah tantangan yang mengancam perlindungan dan hak anak seperti perundungan digital dan pencurian data pribadi (KOMPAS, 21/06/2020). Dampingan orang tua, para pastor dan para mitra mutlak perlu untuk meminimalisasi kejahatan siber dalam berbagai levelnya.

Keempat, alasan terkait etika digital. Walaupun memiliki banyak kesamaan, etika digital dan etika dunia nyata tetap memiliki perbedaan. Dalam dunia digital, segala sesuatu pasti meninggalkan jejak. Selain itu, semuanya serba terbuka. Oleh karena itu, anak-anak perlu mendalami etika digital dan selalu diingatkan untuk mematuhi etika-etika tersebut.

Kelima, anak-anak perlu dilindungi dari pelbagai variasi bahaya informasi-informasi palsu. Semua orang memiliki akses ke dalam internet dan oleh karena itu berbagai jenis informasi, entah itu benar atau salah, entah itu baik atau buruk, berseliweran dalam berbagai platform media-media Daring. Kontrol orang tua, para pastor, dan para mitra membantu anak-anak dalam proses penyaringan dan internalisasi informasi-informasi tersebut.

Peran Sentral Orang tua, Para Pastor dan Para Mitra

Orang tua, para pastor dan mitra memiliki peran penting dalam pengasuhan digital bagi para seminaris diaspora. Peran tersebut dapat dijalankan melalui kehadiran dan dialog aktif. Spritualitas kehadiran dan dialog aktif menjadi kunci keberhasilan proses-proses pengasuhan digital. Oleh karena itu, orang tua, para pastor dan para mitra wajib memberikan teladan dan panutan.

KOMPAS (20/06/2020) meringkas tiga lapisan yang harus dimiliki sebuah keluarga ketika (anak-anaknya) harus mencemplungkan diri ke dalam dunia digital.

Lapisan pertama adalah kesadaran akan pentingnya keselamatan, keamanan, dan privasi. Lapisan kedua adalah literasi media agar bijak menyikapi informasi palsu serta menilai kebenaran konten. Lapisan ketiga menyangkut kesadaran tentang hak dan tanggung jawab.

Orang tua, para pastor, dan para mitra memiliki kewajiban dan tanggung jawab membangun ketiga lapisan kesadaran tersebut. Perlu diakui, usaha itu tidak gampang. Oleh karena itu pada bagian berikut direkomendasikan hal-hal praktis yang perlu dibuat.

Langkah-langkah Praktis Pengasuhan

Pertama, kerja dan belajar dalam dan melalui media daring harus dijadwalkan. Orang tua dan para mitra harus melibatkan diri dalam penyusunan jadwal belajar dan kerja anak. Keterlibatan itu juga harus sampai pada tahap pengawasan, apakah jadwal itu ditaati atau tidak.

Kedua, tingkatkan komunikasi langsung dengan anak. Komunikasi itu harus dari muka ke muka dan dari hati ke hati, bukan melalui perantaraan media-media sosial.

Ketiga, ingatkan anak akan kerawanan dan bahaya yang ada di ruang virtual. Banyak bahaya yang bisa saja timbul, misalnya penipuan, kekerasan verbal, pencurian data pribadi, dan perundungan digital.

Keempat, usahakan sebisa mungkin agar menemani anak saat mereka sedang bekerja dan belajar melalui media-media Daring. Pada bagian ini, sekali lagi ditekankan pentingnya spiritualitas kehadiran bagi seorang anak.

Kelima, orang tua, para pastor, dan para mitra harus selalu mengingatkan anak akan pentingnya menjaga etika bermedia sosial. Etika itu misalnya, selalu menggunakan kata-kata yang sopan dan tidak saling memaki.

Keenam, sebagai pengasuh, tentu saja orang tua, para pastor, dan para mitra juga harus memiliki pengetahuan yang memadai tentang literasi teknologi digital. Oleh karena itu, mau tidak mau, orang tua juga harus mempelajari seluk beluk dunia digital dan segala tuntutan-tuntutannya.

Tommy Duang

Kelas Daring: Adaptasi Baru Pembelajaran di Seminari

Dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 01/KB/2020, Menteri Agama Nomor 516 Tahun 2020, Menteri Kesehatan Nomor HK.03.01/Menkes/363/2020, dan Menteri Dalam Negeri Nomor 480-882 Tahun 2020, tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Tahun Ajaran 2020/2021 dan Tahun Akademik 2020/2021, ditetapkan bahwa sekolah-sekolah berasrama yang berada di zonah hijau dilarang membuka asrama dan melakukan pembelajaran tatap muka, sekurang-kurangnya pada dua bulan pertama.

Menyikapi SKB tersebut, dan sesuai kebijakan Pemerintah Daerah Kaubupaten Ngada, SMPS dan SMA Seminari Santu Yohanes Berkhmans Todabelu Mataloko memutuskan untuk menyelenggarakan  pendidikan calon imam dengan metode Dalam Jaringan (Daring) melalui Learning Management System (LMS). Dalam perencanaannya, metode pembelajaran Daring akan berlangsung selama dua bulan awal semester Ganjil 2020/2021, terhitung sejak 13 Juli-13 September 2020.

Dalam konteks dunia pendidikan di Pulau Flores, pembelajaran Daring merupakan sesuatu yang relatif baru. Dibutuhkan suatu persiapan yang sungguh matang agar keberlangsungan proses pembelajaran tetap sesuai dengan tuntutan kurikulum di era kenormalan baru.

Tentang keseluruhan proses persiapan itu, Kepala SMA Seminari Mataloko, Rm. Gabriel Idrus, Pr, mengatakan, “Sejauh ini kita telah mengadakan rapat bersama para bapa ibu guru di tingkat internal dan mengevaluasi persiapan-persiapan kita. Memang kita saat ini dalam kondisi siap meskipun adaptasi-adaptasi itu masih tetap terjadi dalam perjalanan waktu, karena kita berkenalan dengan sesuatu yang baru.”

“Adaptasi itu, baik di tingkat kita sendiri, ke dalam, para bapa ibu guru, yang menyiapkan pembelajarannya maupun juga para siswa kita.  Adaptasi itu menyangkut banyak aspek, baik menggunakan aplikasi ini (Google Classroom) maupun juga situasi secara umum ketika harus melaksanakan pembelajaran Daring.”

Selanjutnya Romo Idrus menambahkan bahwa secara umum sekolah ini telah siap melaksanakan pembelajaran daring melalui aplikasi Google Classroom. “Saya boleh katakan, secara umum memang kita siap, walaupun dalam perjalanan tetap harus beradaptasi dengan kondisi, beradaptasi dengan berbagai macam hal yang masih tetap berubah dalam waktu-waktu ke depan. Dari sisi kesiapan, kita siap tapi keterbukaan dan segala macam adaptasi itu masih dibutuhkan dalam masa perubahan.”

Sama seperti SMA, SMPS Seminari Mataloko juga telah sampai pada tahap persiapan yang maksimal. Hal ini disampaikan oleh Rm. Kristoforus Betu, Pr, selaku Kepala Sekolah di ruang kerjanya pada Senin, 20 Juli 2020. Setelah ditetapkan bahwa seluruh proses pembelajaran akan berlangsung dengan metode Daring dan menggunakan aplikasi Google Classroom, semua guru bergerak dan berusaha keras agar bisa mengoperasikan aplikasi ini.

Romo Kristo mengakui bahwa persiapan itu membutuhkan waktu paling kurang satu bulan. “Butuh waktu ya, kasarnya sebulanlah. Ada hari-hari yang efektif sekali, tapi ada hari-hari di mana para guru belajar mandiri. Belajar terpadu, terprogram, tersistematis, di bawah Romo Isto sebagai operator utama. Ada latihan bersama, tugas mandiri dan juga latihan-latihan bersama oleh teman-teman yang sudah mahir. Menurut saya, itu berjalan intensif.”

Kendala-kendala di Tingkat SMPS

Walaupun SMPS telah memiliki persiapan matang untuk memulai pembelajaran Daring, ditemukan beberapa kendala yang perlu dibenahi. Rm. Kristoforus Betu, Pr, menyampaikan bahwa ada tiga kendala utama yang dihadapi oleh SMPS pada saat ini.

Pertama laboratorium komputer. Menurut Romo Kristo, SMPS perlu memiliki laboratorium komputer sendiri. Kelas Daring mengakibatkan tingginya lalu lintas penggunaan laboratorium komputer, dan oleh karena itu, perlu diadakan laboratorium khusus untuk SMPS.

Kedua, kendala jaringan dan tenaga IT. SMPS memerlukan jaringan internet yang lancar demi meminimalisasi gangguan jaringan selama proses pembelajaran berlangsung. Kendala jaringan juga dialami oleh anak-anak yang tinggal di daerah-daerah yang tidak terjangkau jaringan internet. Di samping itu, SMPS juga membutuhkan tambahan tenaga IT. Menurut Romo Kristo, bila perlu semua guru diwajibkan menjadi tenaga IT.

Ketiga, SMPS kekurangan tenaga imam. Sebagai sekolah para calon imam, SMPS Seminari Mataloko masih membutuhkan tenaga-tenaga imam, sehingga tugas-tugas yang seharusnya dilakukan oleh seorang imam, tidak perlu diambilalih oleh para guru dan pegawai awam.

Persiapan para Guru

Dari sharing beberapa guru, kita mendapat informasi bahwa mereka maksimal menggerakkan roda pembelajaran Daring. Hal ini patut diberi apresiasi karena kelas Daring dan  penggunaan aplikasi Google Classroom merupakan sesuatu yang sama sekali baru bagi sebagian besar guru dan siswa.

Ibu Lindawati, misalnya, men-sharing-kan bahwa kelas Daring merupakan sesuatu yang sama sekali baru bagi beliau selama delapan belas tahun menjadi guru. Di tengah kerja keras mempelajari penggunaan aplikasi Google Classroom, Ibu Linda harus mengemas materi pembelajaran dalam bentuk teks, power point, dan video demi meningkatkan ketertarikan para siswa untuk mempelajari materi yang diberikan. Semua hal itu telah beliau kerjakan dengan baik.

Frater Vinsensius Sele, seorang guru baru yang mengampuh mata pelajaran Agama Katolik, mengakui bahwa beliau tidak mengalami kesulitan yang cukup berarti dalam menjalankan aplikasi Google Classroom.  “Bagi saya, ini cukup mudah. Yang menjadi tugas yang harus dibenahi sekarang ialah bagaimana menyajikan materi sekreatif mungkin agar para seminaris tertarik untuk mendalami setiap materi yang disajikan.”

Selain dari Ibu Linda dan Frater Vinsen, kita juga mendapat sharing yang cukup menggembirakan dari Ibu Theresia Emilia Woghe. Beliau menulis, “Persiapan saya untuk kelas online ini, baik dari segi persiapan materi maupun soal-soal sudah rampung (untuk dua Kompetensi Dasar pertama). Dari segi penguasaan aplikasi, saya kira sudah jauh lebih baik dari sebelum-sebelumnya, dalam arti sudah jauh lebih siap, walaupun saya tidak bisa memprediksi bagaimana action-nya nanti.”

 Sama seperti guru-guru SMA, para guru SMPS juga mengatakan bahwa pada umumnya mereka sudah siap mengajar di kelas-kelas Daring. Bapak Darius Yohanes Mau, S.Pd, misalnya berkisah bahwa beliau telah siap 100%.

“Mengenai persiapan kelas Daring,” kata Pak Aris, demikian beliau akrab disapa, “untuk saya punya kelas, saya wali kelas VIIA, persiapannya sudah memadai. Dalam grup-grup WhatsApp, sudah dipastikan semua anak tergabung untuk memudahkan pengontrolan. Kemudian di Google Classroom, anak-anak dikontak melalui nomor pribadi untuk memastikan perorang itu wajib memasukkan akun ke google. Semuanya sudah 100% tergabung dan semua aktif sehingga kelas Daring yang dimulai hari ini berjalan lancar.”

Berbeda dengan Pak Aris yang tidak mengalami kendala dalam penguasaan aplikasi Google Classroom, ada guru, terutama guru-guru senior, masih mengalami kesulitan dalam menjalankan aplikasi pembelajaran tersebut.

Tentang kesulitan itu, Ibu Paulina Bate berkisah, “Secara umum, penyiapan materi pembelajaran (bahan mentah) tidaklah sulit, karena didukung oleh pengalaman puluhan tahun mengajar. Yang masih menjadi kendala adalah ketika materi yang telah disiapkan harus diubah ke dalam bentuk digital dan dibagikan dalam Google Classroom. Sebagai orang tua, kecepatan dalam mempelajari sesuatu telah jauh berkurang, apalagi jika harus selalu berpindah dari kiri ke kanan (menjelajahi situs dan aplikasi digital).”

Selain kesulitan menjalankan aplikasi, kesulitan lain yang dialami para guru di SMPS ialah menyangkut pembagian waktu antara manjalankan profesi guru dengan waktu bersama keluarga di rumah.

Ibu Fransiska Dhera, guru Bahasa Indonesia, berkisah, “Tantangan yang dialami dalam masa transisi ini adalah kesulitan dalam membagi waktu antara panggilan sebagai guru di sekolah dan tanggung jawab sebagai ibu yang mengatur jalannya rumah tangga.”

“Melakukan penyesuaian yang cukup besar dalam mekanisme pembelajaran tidaklah mudah bagi seorang guru sekaligus ibu. Porsi waktu untuk melatih kecakapan dalam menjelajah dan menggunakan rupa-rupa situs dan aplikasi cukup besar dan menuntut guru untuk melanjutkan pekerjaan-pekerjaan sekolah, di rumah. Sementara itu, di rumah sudah ada pekerjaan lain yang menunggu,” tambah Ibu Siska.

Pesan dan Harapan bagi Siswa-siswa Seminari

Dalam banyak kesempatan, Rm. Gabriel Idrus, Pr selaku Praeses dan Kepala Sekolah mengajak para seminaris untuk memaknai situasi yang diakibatkan oleh pandemi covid-19 ini sebagai tantangan dan peluang untuk beradaptasi dengan perubahan.

“Dalam pengalaman seperti ini, kita diuji dan ditantang, siapa yang bertahan dalam perubahan-perubahan itu, dia bisa keluar sebagai pemenang. Kepada para siswa, ini menjadi motivasi. Meskipun dalam situasi keterbatasan, yang barangkali secara perorangan mengalami kesulitan, kita maknai ini sebagai peluang untuk kita beradaptasi dengan perubahan.”

Senada dengan hal yang disampaikan Romo Praeses, Rm. Nani Songkares, Pr, selaku guru senior mengajak para siswa untuk melihat situasi ini sebagai kesempatan untuk melihat identitas seminari secara baru. Father Nani, begitu beliau akrab disapa, dalam catatannya mengenai kebijakan pendidikan di Seminari saat krisis Covid-19, menulis, “Setiap krisis yang kita alami adalah sekaligus opportunity. Jangan-jangan virus corona ini memberi kita peluang untuk bergumul dengan identitas Seminari Santo Yohanes Berkhmans Todabelu secara baru.”

Para guru, yang juga menjadi wali-wali kelas, mengharapkan agar para seminaris cepat beradaptasi dengan model pembelajaran daring ini. Selain itu, para seminaris juga diharapkan untuk tetap mematuhi protokol kesehatan, menjaga pola hidup sehat, menjaga kedisiplinan, dan etika bermedia sosial serta selalu meluangkan waktu untuk mengembangkan talenta.

Tommy Duang

Memperkenalkan ‘Gerakan Menulis Siswa’ di Seminari Mataloko

MEMPERKENALKAN ‘GERAKAN SISWA MENULIS’ DI  SEMINARI MATALOKO

Sebagai pribadi yang sering mendapat tugas berkunjung ke beberapa keuskupan di Indonesia, saya terbiasa mendokumentasikan peristiwa dalam sebuah coretan kisah harian. Dokumentasi tertulis itu menjadi alat bukti  bahwa saya sudah berkunjung ke tempat itu sekaligus menjadi lampiran dari sebuah laporan kegiatan yang saya lakukan. Begitu pun ketika saya berkunjung ke Seminari Mataloko tanggal 4 Februari 2019 yang lalu, saya melakukan hal yang sama. Tulisan ini menjadi alat bukti bahwa saya pernah berkunjung ke Seminari Mataloko. Agar tulisan ini, tidak hanya menjadi milik saya, saya ingin mempublikasikan tulisan ini di Flores Pos agar para siswa seminari yang saya kunjungi saat itu dan pembaca Flores Pos, meraih makna di balik kebiasaan menulis.

Keinginan saya untuk memublikasikan peristiwa ini, berawal dari pertemuan spontan dan sederhana. Saya ingin bertemu teman kelas, Romo Nani Songkares. Pada saat yang sama, Romo Nani sedang mendampingi beberapa siswa untuk menulis. Saya diminta secara spontan menularkan semangat kepada para siswa yang sedang menulis. Para siswa diberi ruangan khusus untuk membaca dan menulis. Ruangannya persis di samping ruangan Romo Nani Songkares sehingga aktivitasnya bisa langsung terpantau. Siapapun yang masuk ke ruangan ini, aktivitas hanya satu : menulis. Ada laptop, ada meja, ada buku-buku. Ruangan yang dipenuhi beberapa siswa terasa hening karena hanya jari-jarinya yang bergerak mengikuti perpaduan antara kegiatan otak dan kegiatan hati. Hati yang menggerakkan mereka untuk menulis sesuai apa yang sedang dipikirkan.

Aktivitas mereka menggoda saya untuk menulis tentang mereka. Bahwa ada praktik baik yang sedang terjadi di sana. Para siswa harus dibiasakan untuk menulis dan menulis, itu penegasan dari Romo Nani Songkares. Ketika menyaksikan aksi mereka, pikiran saya tertuju kepada sebuah buku yang berjudul The Power of Habits. Kebiasaan baik yang diperkenalkan sejak dini, akan menjadi kekuatan maha dahsyat di kemudian hari.

Hal ini dipertegas oleh pernyataan Romo Sunu, Provinsial Serikat Jesus, dalam acara retret beberapa tahun yang lalu di Cepu Jawa Tengah. Beliau memperkenalkan peserta retret untuk ‘merasionalisasi rasa’ setiap hari. Apa yang kita rasakan setiap hari, harus ditulis dalam buku atau didokumentasikan secara tertulis agar rasa itu diketahui penyebabnya. Kalau  kita sering menulis rasa pribadi, kebiasaan itu  akan menjadi kekuatan personal yang senantiasa mengontrol seluruh aktivitas harian kita. Kita bisa hidup lebih teratur, terkontrol dan tertata. Pernyataan yang kita ungkapkan lewat kata-kata, akan tertata dengan sendirinya ketika kita terbiasa menuliskan apa yang kita rasakan. Lagi-lagi, aktivitas menulis menjadi sangat penting untuk membentuk diri.

Wajar bila ada yang mengatakan bahwa menulis ada jalan sunyi menuju pengenalan diri. Mengapa? Ketika menulis, kita memadukan beberapa kekuatan  dalam satu gerakan. Ada kekuatan yang mendorong kita untuk duduk, diam dan hening. Ketika duduk, dan mulai menulis, ada keinginan-keinginan lain yang menggoda kita untuk mengabaikan kegiatan itu.

Selain itu, ada juga kegiatan mengelola informasi, pengetahuan yang terbersit di otak kita. Bagaimana kita meramu ilmu yang berseliweran dalam pikiran kita untuk dibentuk dalam  dalam sebuah pernyataan tertulis yang teratur dan tersusun agar siapapun yang membacanya, dapat mengerti.

Perpaduan antara kekuatan rasa, kekuatan otak dan kehendak yang kuat menjadi ‘lahan subur’ terciptanya sebuah tulisan yang berkualitas. Bila para siswa terbiasa menulis, berarti dia sedang dilatih oleh diri sendiri untuk tertib dalam berpikir, tertib dalam merasa dan tertib dalam mengungkapkan pemikiran dan perasaannya.

Wajar bila Romo Nani Songkares dan Romo Beny Lalo ingin memperkenalkan gerakan ini. Betapa pentingnya, menularkan kebiasaan untuk menulis kepada para siswa.  Bagi para calon imam atau imam yang terbiasa membuat tulisan, akan mempermudah tugas dan karya mereka di kemudian hari. Apa yang diproduksi lewat mulut atau aktivitas verbal di berbagai mimbar, harus terlebih diolah secara matang, lewat proses yang diperkenalkan dalam aktivitas menulis. Wajar saat ini, sudah banyak himbauan agar para pastor yang membawakan kotbah harus disiapkan secara tertulis. Dengan demikian, apa yang dipublikasikan kepada umat secara verbal harus melalui proses pengolahan yang matang. Dengan demikian mimbar yang secara ensensial merupakan tempat mewartakan kabar gembira, benar-benar dimanfaatkan sesuai  dengan intensinya.

Keterampilan dan kemampuan menulis bukan hanya bermanfaat bagi  calon imam tetapi juga untuk para calon pemimpin bangsa atau pemimpin daerah. Kebiasaan untuk merumuskan secara tertulis apa yang dirasakan, dipikirkan menjadi ‘kekuatan’ maha dahsyat untuk memproduksi kebijakan publik bagi masyarakat di kemudian hari . Apa yang diketahui, dirasakan, harus dirumuskan secara jelas dalam sebuah pernyataan dokumentatif agar semua pihak bisa mempelajarinya secara baik untuk membentuk kekuatan komprehensif dalam memproduksi kebijakan publik.

Banyak pemimpin kita lebih giat memproduksi ujaran-ujaran tanpa olahan yang matang, tanpa dibekali kemampuan menulis. Ketika disandingkan dengan input-input kritis dan bermakna, mereka sering menghadapinya dengan sikap defensif yang sulit dipahami secara nalar. Terjadilah proses irasionalitas publik yang mengganggu proses berpikir masyarakat.

Pengalaman ini, nampak sederhana. Hanya soal melatih siswa untuk menulis. Namun praktik sederhana ini sebenarnya memberikan dampak visioner bagi lahirnya seorang pemimpin bangsa, pemimpin umat yang berkualitas. Mereka dididik untuk sejak awal mampu memproduksi pernyataan tertulis yang berasal dari hasil pemikiran yang matang, hasil pengolahan hati yang baik dan managemen diri yang berkualitas.  Dengan demikian praktik baik ini, hendaknya tidak hanya dilakukan di Seminari Mataloko, namun di semua lembaga pendidikan tanpa terkecuali.  Semoga !

Eddy Loke

Surabaya 12 Februari 2019.

Homo Proponit, Deus Disponit

HOMO PROPONIT, DEUS DISPONIT

Kenangan bersama Romo Domi Balo, Pr

 

Judul di atas diambil dari kalimat yang terpajang di depan kamar Romo Domi Balo. Kalimat itu sudah tergantung sekian lama hingga sekarang. Bagi orang yang memahaminya, kalimat ini menohok ke dalam relung hatinya, dan ia bermenung, “Manusia boleh merencanakan tetapi Tuhan yang menentukan”.

 Kalimat di atas harus dibaca secara utuh. Jika tidak, maka akan terjadi bencana kemanusiaan, saat manusia terjebak hanya pada dimensi horisontal/humanisme (homo proponit). Dimensi horisontal menyangkut kekinian (hic et nunc). Kekinian mengandung unsur manusia dan dunia yang sedang berkembang. Kekinian yang semakin sekular saat ini, saat manusia semakin percaya diri. Saat manusia berpisah dari Tuhan (Deus). Sejarah evolusi tahap pertama yang ditandai oleh Homo Sapiens (70.000 tahun), yang akan segera diganti dengan tahap kedua yang ditandai dengan  Homo Deus. Manusia bisa menjadi Tuhan atas dirinya dan bisa mengubah lintasan evolusi sejarah masa depan, yang hanya ada di tangannya. Inilah bencana yang paling dasyat, Homo Deus, mau menghancurkan mortalitas dan dunia tak mengenal lagi kematian (immortalitas). Kematian bukan persoalan Tuhan lagi tapi itu adalah masalah teknis yang belum ditemukan solusi teknisnya (Yuval Noah Harari, Homo Deus-A Brief History of Tomorrow,2017,h.24-25)

Di sisi lain, kalimat kedua (Deus disponit) adalah dimensi vertikal, pikiran orang yang berpihak pada Allah. Ini menyangkut masa kini dan masa depan, dunia seberang, harapan akan keabadian. Dengan demikian disimpulkan kehidupan manusia entah kini entah yang akan datang ada pada tangan Tuhan. Dalam kekinian, manusia berencana, membangun dunia, berkembang dalam keilmuan, mencipta segalanya tapi seluruh kehidupan itu tak mencukupi, karena pada akhirnya, dihadapkan pada restu keputusan Tuhan. Kehidupan dan kematian adalah keniscayaan yang ditentukan oleh Tuhan.

Kalimat di depan pintu kamar Romo Domi adalah kalimat utuh sebagai kebijaksanaan dan  proklamasi imannya yang tiada tara pada Tuhan. Pernyataan iman yang tak pernah luntur bahkan semakin mengental sampai di penghujung kehidupan fana ini.

Kalimat ini menjadi faktor pengingat pada diri Romo Domi bahwa sebagai manusia lemah, dengan segala dosa-dosanya, dengan segala concupiscentia, setiap hari dari pagi hingga malam, dalam pekerjaan-pekerjaannya, melayani gereja sebagai seorang imam, melayani para seminaris sebagai pembina dan guru, semuanya dalam nama Tuhan.

Pekerjaan dan panggilan hidupnya adalah evolusi spiritualitas yang dihayati sebagai pewartaan tentang Allah yang Mahakasih, yang nampak dalam diri Yesus Kristus Putera Allah, yang telah bersatu dalam seluruh sejarah homo sapiens. Sejarah manusia yang tak bisa dipotong dan dipisahkan dari kasih Allah.

Sebagai buah dari kebijaksanaan dan imannya ini, pada masa tuanya, Romo Domi masih berbuat banyak hal, memperkaya gereja, seminari dan para seminaris dengan buah-buah pengetahuan dan buah-buah rohani. Tak tahu berapa buku/brosur rohani yang dihasilkan dan dipakai hingga sekarang oleh komunitas ini. Sampai pada saat-saat tenaganya hampir habis, dengan sisa energi kecerdasan berpikirnya, ia masih mempersembahkan buku pegangan bahasa Latin Elementa Linguae Latinae Primus, Secundus,Tertius dan Quartus.

Pada akhir kehidupan saat dia tak bisa berjalan lagi, dari keheningan kursi roda, ia terus memandang generasi baru yang sedang melanjutkan karyanya di seminari ini dengan pekerjaan-pekerjaan rutin, dengan segala rencana-rencana besar ke depan. Dia berdoa dan berserah pada Tuhan, seperti Musa yang memandang Tanah Terjanji dari Gunung Nebo, dan memandang Harun bersama Israel berlangkah ke depan. Ia berdoa semoga seluruh pekerjaan di kebun anggur Tuhan, seminari ini menghasilkan buah-buah imamat dan kader-kader gereja yang berlimpah.

Kita harus tetap percaya seminari ini adalah kebun anggur Tuhan. Pekerja-pekerja di kebun ini datang dan pergi, berganti dari satu generasi ke generasi berikut,  tapi hanya Tuhan yang sama sebagai penentu evolusi sejarahnya sampai keabadian…

Rm. Benediktus Lalo, Pr

Ikan-Ikan Kerinduan

ikan-ikan kerinduan

ada …
ada yang putih
yang itam … yang abu-abu
yang belang … yang kuning

ikan-ikan kerinduan pukul 13.00
ngap-ngap pada bibir sjuta harap
pada kerinduan yang tak pernah sia-sia
nantikan bulir-bulir cinta
dari tangan terulur
yang slalu rindu berbagi tabur

pukul 13
heiii … ikan-ikan kerinduan
membagi telah selesai,
kembali OPA pada tahta segala
tempat smua bertaut harap
‘tuk slalu merindu
pada maha samudra
yang empunya segala

Tak pernah ada yang tahu, semuanya akan berakhir begini. Ada yang datang, ada pula yang pergi. Hidup memang merupakan “suatu datang dan pergi yang terus”. Karena itulah, ia selalu menyambung generasi dan membawa angkatan. Mengalami yang ada, meninggalkannya, lalu merindukan yang akan datang. Bermula dari yang sementara, lalu menuju dan menetap pada yang paripurna dan kekal, Sementara itu fana, sedangkan yang paripurna dan kekal adalah tujuan. Ketika itu menjadi sebuah keyakinan, kekekalan lalu menjadi pilihan untuk senantiasa diper¬juang¬kan dalam menata hidup.

Tidak pernah juga ada yang tahu, pikiran ini singgah di benak dan nurani Opa. Begitulah sapaan akrab setiap anggota komunitas Berkhmawan saat berjumpa Romo Domi Balo. Namun, saya yakin sekali, Opa pasti mengangkat sedikit kacamatanya, mengusap-usap kening, mengelus-elus rambutnya yang memutih, lalu tersenyum tanda setuju. Namun saya tahu, matanya pasti lebih terpaut pada kolam Yobermans di hadapan kami. Pada ikan-ikan kerinduan yang menanti taburan bulir-bulir santap siang dari tangan sang Opa.

Tidak pernah saya duga bahwa kolam Yobermans itu telah menjadi saksi berlangsungnya sebuah keyakinan bahwa “hidup adalah suatu datang dan pergi yang terus … tapak-tapak yang menyambung generasi dan membawa angkatan.” Dari Kolam Yobermans, perisai air tempat pijak St. Yohanes Berkhmans, kita bertolak mengikuti jejak-jejak hidup Opa yang masih tersimpan.

Pukul 13.00
Setelah Opa pensiun melaksanakan tugas regular sebagai guru di kelas bagi para seminaris, pukul 13.00 jadi saat unik. Awalnya, saya anggap biasa karena Opa “Pensiun” selalu mengunjungi penghuni kolam. Saudara-saudara ikan(bahasa St. Fransiskus Asisi” sudah menjadi teman akrab Opa. Memang tidak setiap hari saya mengikuti aktivitas Opa yang satu ini. Suatu saat, pukul 13.00, sambil “seret-seret langkah” dengan segelas penuh makanan ikan, Opa melangkah menuju kolam Yobermans, lalu berhenti tepat di belakang patung Orang Kudus itu. Saya mengikuti Opa dan berdiri di sampingnya. Opa tidak segera memberi makan ikan-ikan kesayangannya. Hal pertama yang Opa lakukan adalah bersiul-siul mendendangkan not “do re do re do re” dengan halus beberapa saat. Sementara saya memperhatikan kolam yang sejak tadi tenang dengan sedikit riak kecil. Awalnya, saya pikir Opa sekadar bersiul karena baru selesai santap siang. Ternyata “doredore” yang unik itu, cara Opa mengundang sobat-sobat ikannya santap siang. Riak-riak kolam semakin besar karena ikan-ikan Opa meluncur berebutan makan siang. Tak lama berselang gelas makanan ikan pun kosong, laris manis santap siang bawaan Opa buat sobat-sobatnya. Cukup banyak kali, Opa tidak langsung kembali. Saya dan Opa masih melanjutkan bincang-bicang kami tentang banyak hal.

Saat Opa sudah tidak bisa lagi menemui sobat-sobatnya karena tidak sanggup melangkah karena sakitnya, saya merasa perlu memasuki waktu uniknya “pukul 13”. Gelas pakan ikan saya isi penuh, melangkah ke kolam, lalu berdiri di belakang patung Orang Kudus itu. Seperti Opa, saya mendendangkan “doredore-nya”. “Lihat! Ikan-ikan sobat Opa bermunculan berebutan santap siang, yang saya taburkan sambil terus ber-doredore.”

Persahabatan yang istimewa. Ikan-ikan itu telah menyatu dengan siul – senandung Sang Opa. Taburan kasih sayang Opa telah memberi mereka hidup. Kebiasaan Opa yang indah telah membuat ikan-ikan itu mengenal dan berebutan kasih yang ditaburkan melalui tangan hatinya dengan cinta. Sobat-sobat itu tak akan pernah lagi mendengar senandung “doredore”. Namun, habitus cinta dan persahabatan yang abadi telah menyatu dalam komunitas kolam Yobermans. Riak-riak kecil itu meninggalkan kenangan manis. Pernah terjalin kisah persahabatan Sang Opa dengan ikan-ikannya melalui senandung siul “doredore”-mu dengan tangan yang selalu siap menabur. Selamat jalan OPA. Selamat memasuki kolam abadi bersama Ikan-ikan kerinduanmu akan selalu menanti taburan kasih.

Rm. Alex Dae Laba, Pr

Imam Berbasis Iman

IMAM BERBASIS IMAN

                “…aku percaya, karena itu aku berkata-kata..” (2Kor.4,13), merupakan suatu ungkapan seorang manusia rapuh yang menjadi rasul karena ditangkap oleh Tuhan sendiri. Dalam kerapuhan dan keterbatasannya, kelak kemudian menjadi rasul utusan Tuhan. Ia  menyampaikan  bahwa iman itu adalah harta rohani yang menjadi dasar, kekuatan yang membuat ia mampu mewartakan, menyampaikan kebenaran sejati Tuhan kepada umat Korintus. Dalam kerapuhan dan keterbatasan manusia itu, kekuatan dan kekuasaan Allah menjadi nyata.  Rencana dan kehendak Tuhan yang membuat ia mampu, demikian keyakinan st. Paulus (bdk. Fil, 4,13).

            Mulanya agak sulit mengenal sosok Imam Tuhan yang satu ini: Romo Domi Balo, Pr,  sebatas dibaca dalam daftar Katalogus Alumni Seminari Tinggi st. Petrus Ritapiret atau sebatas ‘kata orang’ tentang beliau. Dalam perjalanan waktu akhirnya tidak cuma mengetahui tetapi lebih dari itu ‘mengenal’ sebagai rekan sekomunitas.

Dalam  putaran pertama,  jilid I  kebersamaan saya dengan Romo Domi Balo, Pr (Agustus 1988 – Maret 1990, masa pelayanan beliau sebagai Praeses Seminari Tinggi St. Petrus Ritapiret, sementara penulis adalah seorang pembina baru di langkah-langkah awalnya)  terlintas kesan bahwa Imam pelayan tertahbis ini, adalah manusia pelayan sedarhana, lugu, tabah, setia dan mencintai tugas. Lebih jauh terlintas juga pelayan tertahbis ini  sedang dengan serius mencari Tuhan dan kehendakNya dalam hidup dan dalam karya pelayanannya. Hidup dan pelayanannya adalah saat untuk mencari Tuhan, seperti yang diungkapkan St. Vincentius a Paolo (Die Zeit Gott zu zuchen, ist dieses Leben). Kehendak Allah terus digali dalam hidup nyatanya, bukan cuma dalam kata-kata pemanis mulut, tetapi dalam tingkah-tindakan hidup, pelayanannya, walau ia harus menghadapi tantangan dari luar diri dan luar komunitas mau pun dari lingkungan komunitas. Semuanya dihadapinya dengan tenang.  Nampaknya beliau sadar bahwa onak dan duri, arus dan gelombang pasti selalu ada di depan mata kita manusia,  namun Tuhan pasti memegang tangannya. Bersama Tuhan dan dengan Tuhan, manusia akan mampu menghadapi segalanya. Tuhan tidak cuma ditemukan dalam situasi serba enak, menyenangkan, tetapi juga dalam situasi batas, keringat dingin, gemetaran dalam tugas karya nyata.

Dalam sebuah permenungan kesempatan rekoleksi komunitas Staf Ritapiret, jelang Prapaskah 1989  ia pernah berujar,  “Allah dapat kita jumpai/kita temukan pada saat kita melaksanakan tugas kita.”  Nafas sesak dalam menghadapi tantangan kesulitan tugas, seorang pelayan tertahbis, tidak boleh membuat kita  melarikan diri dari semuanya itu, tabah dalam tugas, sabar dalam karya (tentu dalam konteks nyata rumah Rita saat itu).  Dalam nada iman  penuh pasrah diri, nyata dalam kata-kata permenungannya itu, ia mengatakan ‘Badai ganas  telah membuat akar pohon semakin kokoh-kuat.’  Akar pohon itu menjadi kuat justru karena Allah yang memberinya kekuatan. Dalam alur pikiran di atas beliau menutup renungan rekoleksi itu dengan kembali menyitir kalimat St. Vincentius a Paolo, “Die Zeit Gott zu besitzen, ist die Ewigkeit,” waktu untuk memiliki Tuhan adalah keabadian/kebangkitan/kebahagiaan abadi.  Hanya lewat Salib dan penderitaan manusia sampai pada kemuliaan kebangkitan. Keringat dan jerih lelah, suka dan duka silih berganti, tidak ada yang ‘gratis’ dalam hidup manusia ini. Lagi-lagi, kalimat ini semua mengungkapkan kedalaman iman seorang imam Allah ini.

            Pada kebersamaan saya dengan beliau – putaran kedua, jilid II,  (di Seminari Menengah St. Yoh. Berkhmans Todabelu-Mataloko: Januari 2006 sampai dengan  Januari 2019,  hari-hari terakhir sebelum ia meninggal), Romo Domi masih tetaplah seperti yang dahulu, masih dalam kemasan warna dasar yang sama. Iman dan keyakinan akan kekuatan kekuasaan Allah tetap menjadi sandaran dan harapan utamanya. Allah adalah akar kekuatan yang menahan terjangan badai hidup.

Romo Dominikus Balo, Pr adalah seorang imam Praja Keuskupan Agung Ende generasi-generasi awal, produk binaan jaman itu yang terbilang sebegitu kuat dan mendalam menanamkan sesuatu dalam hati anak binaan kala itu. Tempaan tangan para misionaris barat rupanya sulit tercabut dari sanubari Romo Domi. Akar iman sebegitu kokoh kuat, walau sayap kebebasan seorang  manusia/pemuda tetap ia menjadi acuan tindaknnya. Beliau, adalah salah satu sosok pribadi imam karena iman, yang  merangkaikan seluruh hidup dan karya pelayanannya sebagai manusia-pelayan tertahbis, yang tekun-setia, mencintai tugasnya karena ia sadar sungguh bahwa ia menjadi imam karena pilihan Allah sendiri.. Dalam rentang waktu jelang emas imamatnya, hidup dan karya sosok imam  yang satu ini telah membenarkan bahwa ia adalah figur pelayan tertahbis yang tekun setia dan manusia dedikatif dan konsisten dalam melaksanakan tugasnya. Imamat yang digapainya bukanlah sebuah usaha manusia pribadinya atau perjuangan sanak-keluarganya tetapi murni karena iman akan  suara panggilan Allah. Imam karena iman.

Justru dalam ziarah pelayanan kepada sesama, ia telah mencari dan menemukan Allah. Dalam  suatu pengabdian tanpa batas kepada Dia yang telah memilih dan memanggilnya. Iman  membara akan apa yang dikehendaki Allah atas dirinya itu membuat selalu terpancar dalam tingkah perbuatannya Romo Domi ‘Homo proponit, Deus disponit’  – Manusia merencanakan tetapi Allah menentukan. Kalimat yang terpampang mantap di depan pintu kamarnya, bukan cuma sekedar tanda bahwa ia adalah seorang guru bahasa Latin yang handal tetapi lebih sebagai ungkapan iman keyakinannya, bahwa manusia merencanakan segalanya tetapi, tapi Allahlah yang menentukan segalanya itu. Suatu ungkapan iman dan pasrah diri kepada taqdir Allah, cuma Allah yang memiliki daya dan kekuatan penentu atas hidup dan karya kita.

Ziarah karya pelayanannya sebagai imam: dari Lembaga Pendidikan Calon Imam baik di Seminari Menengah (di Lela) pun di Seminari Tinggi, kemudian kembali lagi  ke Seminari Menengah (Mataloko), diselangi dengan tugas pelayanan pastoral parokial, tugas pelayanan di Pendidikan Persekolahan, Pusat Pastoral…semuanya merupakan bentuk pelayanan seorang hamba Tuhan yang taat-setia dan mencintai tugas tanpa memilih-milih lapangan/tempat kerja yang sesuai dengan kemauan, selera diri sendiri, tetapi tunduk-taat total kepada kehendak Allah, taat dan setia kepada putusan Pimpinan, demi kelancaran karya pengabdian kepada Allah dan demi kelancaran karya pelayanan kepada sesama.  Kesetiaan dan cinta akan tugas membuat Romo Domi walau usia semakin uzur, ia tidak mau mundur dalam tugas- tugasnya. Usia uzur tidak menghalangi langkahnya menuju ke kelas, sambil duduk membimbing para calon imam Tuhan. Selain itu, pelayanan karya pastoral: pelayanan sakramen tobat/pengakuan, mendengarkan keluhan dan berbagi dari umat yang datang, pelayanan perayaan Ekaristi bagi  orang yang membutuhkannya, tidak ia lewatkan, tetap dan selalu siap, walau di tempat saja…bukti nyata betapa ia mencintai tugasnya…

Hari-hari jelang  emas imamat yang sudah di mata, dalam  keterbatasan seorang anak manusia, ia tetap berpegang teguh pada apa yang telah terpampang di depan kamarnya itu, ungkapan imannya bahwa manusia merencanakan tetapi akhirnya Allahah yang menentukannya. Kini ia sudah berada di garis finish, sambil mengancungkan tangan tanda kemenangan, ia naik podium untuk dikalungi medali kemenangan: Ia telah menjadi Imam Allah dalam Iman sampai akhir hayatnya, ia telah menjadi sahabat Tuhan untuk selamanya. Saat Kematiannya adalah saat ia menemukan dan memiliki Tuhan yang ia imani (Die Zeit Gott zu besitzen, ist die Ewigkeit). Ia sadar bahwa menghadapi hal satu ini, “Kematian,” manusia tidak mampu  mengajukan  protes terhadap kehendak Allah,  Allah tidak bisa disogok, Tuhan tidak bisa disuap untuk meminta tunda, Allah telah menentukan, menetapkan segalanya Kekuatan dan kekuasaan Allah telah menyata dalam seluruh ziarah hidup dan karya sang imam Allah yang memiliki iman tangguh ini.. Homo proponit, Deus disponit.

Rm. Domi: Imam lansia yang milenial

Dalam kebersamaan hidup selama lebih dari 13 tahun di Lembaga Pendidikan Calon Imam – Mataloko ini, dapat saya katakan bahwa Imam Allah yang lansia ini, jangan dikira ia ketinggalan jaman dan tidak memiliki minat terhadap hal-hal aktual-kontekstual.  Ia adalah imam lansia yang milenial, senior yang berjiwa yunior, imam tua dengan semangat dan berwawasan muda. Ia tetap aktif di depan laptopnya untuk menulis sesuatu, entah artikel, renungan, materi bahan ajar (bahasa Latin, atau bahan apa saja).   Suatu pagi jelang siang (sewaktu saya masih Praeses), dalam nada kelakar saya mengatakan, “Ah…romo sibuk sekali ya? Setiap kali saya lewat di depan kamar, Romo selalu asik duduk di depan laptop, jangan terlalu duduklah,… nanti sakit tu, istirahat-istirahat juga toh!…” Dalam nada kelakar juga beliau mengataka, “Setiap kali saya di depan laptop, Praeses lewat…salah siapa. Sebenarnya saya tidak terlalu sibuk,.. siapa suruh lewat dan lihat ke sini…”

Rm. Domi selalu mengikuti gerak perkembangan dunia politik dengan situasi terbaru, baik lewat TV, malajah, pun sarana-sarana media sosial lainnya.   Minat dan perhatiannya terhadap segala perkembangan terbaru tidak ia abaikan, ia tahu: siapa dari partai apa, dukung pasangan  mana, demonstrasi di mana…ia selalu ikuti, selalu terus  ia belajar dan belajar terusss. Program-program terbaru dalam laptop, dengan pelbagai variasi ia pelajari, obat-obat baik herbal pun generic produk-produk terbaru, ia tahu semua…ketika ditanya selalu ia katakan, “Ada di internet tu, obat itu bagus direkomendasikan dan sangat dianjurkan oleh dokter.”  Obat-obat kebutuhannya didatangkan via internet/on line. Segalanya tentu demi mencoba memperpanjang hidupnya. Rencana dan ketetapan Tuhan telah final, akhirnya Tuhan menjemput sang sahabatNya, untuk duduk di sebelah kananNya… Beliau telah tiada, namun contoh dan teladan seorang imam yang beriman kokoh, imam yang tabah setia dan mencintai tugas,.. nasihat dan petuah kaya makna kiranya tetap terpatri dalam hati kami para warga komunitas, para  anak bina-calon imam, semua  keluarga besar Berkhmawan. Selamat jalan! Doa kami untukmu, doamu kami dambakan selalu.  Requiescat in Pace – R I P.

Mataloko, 05 Februari 2019

Rm. Benediktus Daghi, Pr